Friday, October 23, 2009

Yang Terbaik Apa Yang Telah Ditakdirkan

Kukira zaman remajaku barangkali seperti juga remaja-remaja lain penuh "impian" dan "angan-angan semahunya". Berisi atau kosong bukan perkiraan pada waktu itu. Terasa "puas" hidup dalam "impian" dan "angan-angan" yang semuanya "indah-indah" dan "mengasyikkan". Menjadi orang yang hebat-hebat dan glamour hanya dalam impian dan angan-angan tersebut. Terasa cukup teruja "menjadi diri sendiri dalam diri orang lain" yang "hebat-hebat" dan "glamour" walaupun hanya dalam impian dan angan-angan.

Anak kampung sepertiku "selalu juga" memasang impian dan angan-angan yang hebat-hebat di usia remaja dan "selepas sedikit remaja".
Anda mungkin tidak percaya bahawa anak kampung sepertiku jua mempunyai cita-cita besar dan tentunya yang "glamour" juga. Ahli politik yang berjawatan paling tidak bertaraf menteri walaupun jawatan Perdana Menteri yang sebenarnya di"impi"kan, menjadi ahli perniagaan yang namanya terpampang dalam majalah ekonomi, pelakon yang hebat, pengacara TV yang hebat juga, juruhebah radio yang digilai(bukan gila), bahkan menjadi ahli panel untuk mana-mana program di TV. Itu dulu, zaman remaja yang sedikit ada "kesongsangan" dalam membina impian dan itulah yang masih diingat. Benarnya, setakat hari ini semuanya belum menjadi kenyataan dan mungkin sampai bila-bila pun tidak akan menjadi kenyataan kecuali menjadi ahli perniagaan masih tersemat. Masih menyimpan impian itu. Bekerja sendiri nampak semacam cukup "bahagia". Ini pun masih "impian" bukan realiti selagi tidak "merasainya" sendiri. Mudah-mudahan Allah S.W.T. restui. Yang lain semuanya hanya tinggal dalam lipatan sejarah barangkali kerana beberapa sebab yang tidak perlu dinyatakan di sini. Seingat aku, kerjaya sekarang tidak pernah muncul pun dalam angan-angan dan impian remajaku kecuali semasa di sekolah rendah. Yang ada semuanya yang "glamour-glamour" sahaja. Boleh masuk TV dan paling tidak pun berkumandang suara dicorong radio. Dan hari ini aku menjadi sebahagian pendidik yang juga menuntut pengorbanan yang bukan sedikit.

Menguatkan semangat perjuangan hidup dan belajar menerima hakikat dengan mengingati kata-kata Saidina Ali bin Abi Talib yang masyhur. Katanya " Wal Khairu Ma Waqa'". Yang terbaik apa yang telah ditakdirkan. Untuk kita semua. Akal yang terbatas dan nafsu yang tidak terbimbing mungkin terpesong dalam menilai dan menerima kenyataan.

Aku dan mungkin juga seperti sebilangan anda mungkin pernah bercinta dan mengalami putus cinta. Seronok juga. Menjadikan manusia kreatif dan kritis kata orang. Kata perpatah "Ingatkan panas sampai ke petang, rupanya hujan dan ribut petir di tengahari". Bila cinta dan kasih yang dibajai, dibelai sekian lama tidak kesampaian, terasa diri kitalah orang yang paling sengsara dan derita di dunia ini. Dan orang lain tidak pernah memahami kesengsaraan dan betapa deritanya kita ketika itu.

Lalu bermadahlah penuh syahdu ;

" Z, kau memang dilahirkan hanya untukku, kenapa harus diputuskan hubungan yang suci ini".

" S, Kau dan aku memang telah ditakdirkan untuk hidup bersama. Mengapa begini akhiran sebuah hubungan yang benar-benar suci dan tulus ini"

" N, Kenapa kau khianati kesetiaan dan kejujuran yang aku berikan selama ini"

" S, Jika kau dan aku sudah tidak ditakdirkan hidup bersama, aku tidak mahu hidup lagi di dunia ini".

Itu sebahagian contoh "tradisi" diolog orang-orang yang pernah kecewa.Semuanya gelap dan kelam.

Jika tidak, masakan Kassim Selamat "terpaksa" membutakan matanya kembali kerana tidak sanggup melihat Dr Ismadi memiliki secara tidak "betul" "pengarang jantung hatinya" dalam cerita Ibu Mertuaku. Masakan Chombi begitu "derita dan sengsara" apabila kehilangan seseorang yang dia sayangi.


LALU


BETULKAH BEGITU


Lihat Pesan ;

 
Razak Nordin berpesan ; Berbahagialah menjadi diri anda .Kerana yang terbaik apa yang telah ditakdirkan untuk anda. Kerana DIA Maha Mengetahui apa yang terbaik untuk hamba-hambaNYA.


No comments:

Share/Bookmark