Tuesday, November 3, 2009

Bukan Mudah Rupanya

Ujian kecil Allah masih berterusan nampaknya. Dan seperti biasa kekuatan hanya dari Ilahi aku pohonkan. Bukan dari manusia yang semuanya bersifat baru dan lemah. Paling tidak sedikit sebanyak ujian kecil Allah buat diriku ini "mengganggu" juga rutin hidup sebagai "pengajar". Rupanya bukan mudah untuk menjadi pengajar terutamanya keadaan kesihatan yang agak "kurang stabil". Pengajar sebetulnya bukan sahaja memerlukan kekuatan rohani tetapi juga memerlukan kekuatan fizikal. Betullah bak kata perpatah arab       
"Aqal yang sihat berada dalam badan yang sihat juga."

Dalam sedikit kepayahan itu, ku cuba kuatkan semangat perjuangan seorang "murabbi" berkongsi sedikit ilmu anugerah Ilahi. Sebolehnya segala kepayahan itu biarlah ku simpan sendiri. Untuk anak-anak didik hanyalah senyuman dan semangat waja yang dipamerkan. Itulah aku sebenarnya  sebagai "pengajar". Sentiasa memikirkan yang terbaik untuk anak-anak didik sekalian. Selalu aku sematkan bahawa setiap kali kehadiranku bersama mereka biarlah  di "rasai kehadirannya" walaupun hanya sebesar zarrah yang halus sekalipun. Bukan sekadar pelengkap kekosongan jadual waktu cuma. Kerana aku bukan penyanyi di majlis jamuan makan malam. Tepukan diberi seusai persembahan tapi lirik lagunya barangkali tidak dihayati walau sebaris pun oleh "penepuk-penepuk" tangan tersebut.

Apapun sebagai manusia ada waktunya aku tewas jua. Pada-Mu Ilahi ku pohon semoga ujian kecil-Mu ini hanya seketika. Menyedarkan kealpaanku sebagai manusia biasa.

Buat anak-anak didik ;

SHK  4
DSK  4
DIP    3
DOE  3

Sesi Julai 2009 Politeknik Tuanku Syed Sirajuddin

Ingatlah!!!

Perjuangan kita belum selesai dan berdoalah sama-sama semoga sisa-sisa perjuangan kita yang masih berbaki lebih kurang 3 minggu lagi berakhir dengan semuanya yang indah-indah dan tidak menjadi anti-klimaks.

Doa-doa kalian juga aku harapkan untuk aku dan kalian juga. Dikurniakan nikmat kesihatan yang memberi manfaat bukan nikmat kesihatan yang disia-siakan.

Pada Allah Yang Maha Berkuasa ;

Ku pohon kekuatan berterusan untuk meneruskan perjuangan suci ini.

Buat isteri dan anak-anak ; Terima kasih kerana sudi melumurkan "minyak-minyak" di badan ku dan juga "terpaksa" menghidu bau minyak but-but dan segala macam minyak lagi. Antara teman setia tidur malam-malam kita.

Razak Nordin berpesan ; Ingatlah bahawa Allah tidak pernah "tinggal"kan kita "sendirian".

1 comment:

Zulkifli said...

tinggi sunggauh bahasamu... umpama ujian bagiku untuk memahaminya..
setiap insan pasti akan menerima ujian dari Ilahi... tabahkan hati kita moga mendapat hikmah dan ganjaran pahalaNya..

Share/Bookmark