Thursday, December 17, 2009

Cinta Cyber ; Nilai Pada Kejujuran Dan Keikhlasan


Isteri Dan Anak-Anak Cinta Cyber : Saya Buktikannya

Lama benar rasanya saya mengambil masa untuk menulis topik ini dalam bentuk bait-bait ayat setelah sekian lama saya menyimpannya dalam monolog dalaman saya. Bukan saja-saja. Untuk sebuah nilai kemanusiaan dan kehidupan juga.

Topiknya ringan sahaja tetapi saya "seronok" untuk berkongsi di blog ini. Tentukan untuk diambil tauladan juga. Generasi IPOD barangkalinya.

Dulu-dulu, ramai juga yang bertanya soalan seperti ini " Macam mana boleh kenal isteri, sedangkan masa tu duk kat Sabah, sedangkan isteri kat Semenanjung ".

Tentunya Arwah Mak acapkali juga bertanya  " Doh Jak kenal maner Niza tu, kat Hariag Metro ke, dalang surat kabor ke, dalang majalah mane-maner ke, ke juper mane". Dalam loghrat Terengganu pekatnya.

Dan jawapan saya kepada soalan seumpama di atas hanyalah "sebuah senyuman penuh rahsia".

Syukurlah. Sebelum ibu pergi tinggalkan kami pagi Syawal yang lalu, ibu telah mengetahui rahsia perkenalan kami. Hinggalah kami "telah berjaya menghadiahkan" dua orang cucu untuknya walaupun ditakdirkan tidak sempat "hidup bersama" dalam tempoh yang lama. Kejauhan adakalanya "memudarkan" warna kasih dan sayang fizikal tetapi bukan kasih dan sayang yang melekat di sudut hati. Kekal lagi abadi.

"Kami kenal kat internet Mak" bagitau isteri saya pada suatu hari itu . Masa dan tarikhnya saya sendiri pun sudah lupa. Tetapi ungkapan itu masih di minda sedar saya. Saya sendiri pun tidak pasti sama ada mak memahami atau tidak perkataan internet tersebut.

Tetapi Mak menyambung dialognya;

"Padang(padan) pung Jak tak mboh(mahu) royat(bagitau)".

Dan saya tersenyum dengan senyuman yang tiada rahsia lagi.

Saya bangga dengan apa yang saya lalui dan alami. "Cinta cyber" yang membawa ke jinjang pelamin dan alhamdulillah dapat membina sebuah keluarga bahagia hendaknya dengan kehadiran sepasang cahaya mata setakat saat ini.

Mungkin kepada sesetengah orang malu untuk bercerita "cerita-cerita" seperti ini. Tetapi tidak saya. Saya ingin mengubah persepsi buruk kepada "cinta cyber". Kalau bukan saya, siapa lagi. "Menahan kentut, kata orang akan membawa penyakit". Kalau kentut itu membuang angin dalam badan dan memberikan kelegaan pada badan, lepaskan sahaja. Tetapi pilihlah "suasana dan tempat" yang sesuai juga.  Dan saya memilihnya di sini.

"Cinta Cyber" selalunya dilabel dengan nilai-nilai yang "buruk-buruk" sahaja. Tiada yang mulus tulus untuk "cinta cyber". Dan saya buktikan. Lihat dan pandanglah dengan mata lendir dan mata hati juga. Sama ada cinta itu "cinta cyber" atau "cinta alam nyata". "Letaknya" pada sebuah kejujuran dan keikhlasan. Sesekali tergigit lidah. Biasa. Itulah asam garam yang bisa menyatukan dua hati yang sememangnya berbeza. Kalau dalam masakan, tanpa garam dan asam. Sesetengahnya akan jadi hambar dan tawar semuanya.

Saya selalu juga buat joke ringan. Seperti ini. Kerana saya sendiri juga pernah membaca kisah cinta Wardina. Saya yakin betul. Cuma lupa di mana dan bila. Andainya saya  tersilap, mohon maaf banyak-banyak. Mengambil contoh untuk satu tujuan yang baik pada saya :

Buktikan kesucian cinta atas kejujuran dan keikhlasan hati.  Termasuklah "Cinta Cyber"

"Kami macam Wardina Safiyyahlah, berkenalan melalui internet, bercinta hingga ke jinjang pelamin dan seterusnya membina keluarga bahagia insyaallah". Alhamdulillah.

Ada sesiapa di luar sana ingin berkongsi kisah serupa. Silakan. Saya sudi mendengarnya. Kerana merah darah kita serupa. Saya boleh menyebutkan beberapa nama di sini. Tetapi buat masa ini, baik rasanya saya rahsiakan. Cukuplah "Cinta Cyber" saya untuk "panduan" jika ada. Untuk yang telah, sedang dan ingin bercinta lagi. Jika "engkau" di takdirkan.

Razak Nordin berpesan ; Dan tentunya ketentuan Ilahi juga. Itu yang sebetul-betulnya. Proses sebab dan musabab hanyalah  jalan "merealisasikan" ketentuan Ilahi tersebut.  

3 comments:

adanz said...

wow maksudnya kawe lebih awal tahu dr mak abe jak?

uuuuuh lega kan selepas kentut?

me, cinta sms sajork!

Tawel Sensei said...

Oo macam tu ke rupanya Bang Razak :) Berapa tahun dah berumahtangga? Ni mesti kenal masa zaman IRC. Betui kaa?

Ibnnordin said...

betullah tu...baru 4 tahun...perjalanan yang masih panjang jika diizinkan Allah, Amin.

Share/Bookmark