Thursday, December 31, 2009

Nizam Kambing ; Kasih Sayang Dan Cinta Mengubahnya.

Telah ditakdirkan.

Kali kedua saya, isteri dan anak-anak menginap di "homestay" 203 Jalan Limbat, Taman Lela Satu, Kamunting, Perak.

Dan setiap kali itulah saya "terpaksa" memilih TV3 sebagai saluran "terbaik". Kali pertama saya berseorangan menghabiskan telemovie Taubat Nasuha.

Dan kali ini   :  Sedikit berbeza.
Bertarikh      : 26 Disember 2009.
Telemovie    :  Nizam Kambing.

Bezanya. Dahulu saya menonton berseorangan. Tetapi kali ini bertiga bersama isteri dan anak perempuan sulung saya. Entahlah Along faham atau tidak tetapi dia "menghayati" ceritanya sampai ke akhirnya. Bersama-sama kami. Sementara si Razin sudah lama diulit mimpi malam.

Ceritanya agak santai dan diselitkan juga unsur-unsur komedi. Sesuai untuk saya yang tidak berminat sangat untuk "menyerabutkan" lagi kepala yang sedia bersimpang siur ini.

Apa yang saya ingin kongsikan? Walaupun mungkin ada yang mempertikaikan kerana ia hanyalah sebuah telemovie. Iktibarnya mungkin ada.

Ini dia.

"Nizam Kambing" boleh berubah kerana "kuasa" cinta dan kasih sayang yang diberikan kepadanya.

"Nizam Kambing" diwatakkan sebagai seorang "engineer" di sebuah syarikat. "Malangnya" dia tidak pandai menguruskan dirinya dalam penjagaan diri. Badan berbau dan penampilan yang tidak sesuai dengan jawatan yang sedang disandangnya. Hadirnya bersama bau-bauan yang tidak menyenangkan itu selalu meresahkan rakan sepejabat termasuk teman serumah. Tiada hari yang berlalu tanpa "hinaan" dari rakan sepejabat. Semua buruk dan negetif. Dan kalau pun ada yang memberikannya nasihat dan harapan positif hanyalah seorang ; teman serumah. Tetapi ia tidak berjaya untuk "mengubah" "Nizam Kambing".

 Kenderaannya hanyalah "besi buruk bergerak" menyebabkan dia "tidak dipandang" oleh wanita yang diminatinya.  "Nizam Kambing" juga selalu dipergunakan dan diperbodohkan oleh rakan sekerja dan juga "betina" yang tidak bertanggungjawab. Berpura-pura dalam berkawan, menyintai dan menyayangi. Berbuat baik hanya untuk Ringgit Malaysia milik "Nizam Kambing". Habis manis sepah dibuang. Sedangkan dia tetap digelar "Nizam Kambing" kerana "kebauannya" itu.

Sehinggalah suatu hari.

"Mila"(Dr Mila/pekerja farmasi/pemilik farmasi????)  mula memberinya rasa sayang dan cinta. Dan "Nizam Kambing" mula berubah. Pertemuan yang "tidak sengaja" ditempat kerja Mila(farmasi????) semasa "Nizam Kambing" mencari pewangi untuk "dating" yang sengaja "direka-reka" oleh rakan sepejabatnya bertujuan untuk memalukannya. Tapi diakhir cerita "Nizam Kambing" memperkenalkannya  sebagai Dr Mila semasa diperkenalkan kepada ibunya di kampung.????. ????. Harap maaf atas "ketidakpastian dan kecelaruan " tersebut. Ada siapa-siapa yang boleh bantu. Silakan!!!

Fokusnya!!!

Pertemuan yang tidak sengaja itu mula sedikit sebanyak mengubah "Nizam Kambing".
Mila mula mengajarnya cara penjagaan diri yang betul dan gaya penampilan yang sepatutnya. Sayang dan cinta antara dua hati mula berputik. Dan mereka berdua telah ditakdirkan bersua, mengenali, berkawan dan bercinta. Dan juga membina impian bersama. Berubah. Busuk menjadi wangi. Selekeh menjadi kemas dan bergaya. Semua berbeza.

Ramai yang membencinya. Hanya seorang memberikannya belaian sayang. Dan kasih sayang yang "satu itulah" berjaya mengubah "Nizam Kambing" bukannya kebencian dan kejijikan bertali arus rupanya.

Dan akhirnya. Semua yang pernah menghina "Nizam Kambing" mula "terguris hati" bila "Nizam Kambing" mula menayangkan Milanya yang "cute" itu dan juga kereta BMW berwarna putihnya.

Tapi "Nizam Kambing" tidak sombong dan bangga diri. Dia masih seperti dulu. Yang berubah hanyalah kewangian dan penampilan barunya. Kerana "kasih sayang" itu.

Razak Nordin berpesan ; Dan saya memahami sesuatu. Teruskan memberikan "cinta dan sayang" selagi mampu. Mungkin adakalanya ia boleh menyinarkan kegelapan kalaupun tidak untuk semuanya.

No comments:

Share/Bookmark