Wednesday, January 20, 2010

Pasir Dan Batu

Dialog 1-Hari Pertama

"Dah tau orang  ada kerja, balik lambat juga, saja ", bebel Tijah pada suaminya yang baru balik dari kerja petang itu.

Si Suami diam seribu bahasa. Teorinya mudah. Adakalanya diam itu lebih baik dari berkata-kata. Semuanya tanpa kata-kata sampai pagi. Malam yang dingin menjadi separa hangat. Tiada pelukan, tiada ciuman dan "tiada yang selepas daripada itu". Malam separa hangat yang menjadi sia-sia tanpa ubat tidur semulajadinya. Dan setakat ini, teori itu masih boleh dipakai demi sebuah kerukunan rumahtangga.

Dialog 2-Hari Kedua.

"Ha, boleh pulok balik awal, saja je semalam balik lambat" sekali lagi Tijah membebel apabila suami balik awal dari semalam.

 "Ish, balik lambat pun marah, balik awal pun kena marah, dah tu mana satu yang betul ni", si suami bermonolog dalam diri.

Suaminya masih membisu. Kali ini beribu-ribu bahasa. Menguruskan diri apa yang patut. Selesaikan mana yang perlu.

Dan sebelum tidur malam itu, si suami mengumpulkan anak-anak yang tengah membesar seramai 4 orang itu untuk sama-sama menghayati sebuah persembahan powerpoint yang telah dia sediakan semasa rehat pejabat tengahari tadi. Dengan nada yang agak lembut dan perlahan si bapa menuturkan. "Sama-sama kita saksikan dan hayati anak-anak", sambil tangannya membuka laptop yang telah sedia dihidupkan itu.


 Slide Pertama

Tiba-tiba laptop "hang" dan persembahan powerpoint tidak dapat diteruskan.

Dan si bapa pula menjadi panglipurlara menggantikan laptop yang "hang" itu.

Sekali lagi diulangnya.

Dengarkan anak-anak kesayangan abah!!!

Tentang sebuah kisah

PASIR DAN BATU

Kisah ini menceritakan tentang dua sahabat yang berjalan melintasi gurun pasir. Ketika dalam perjalanan itu mereka mula bertengkar dan yang satu menampar pipi sahabatnya. Yang ditampar pipinya hatinya terluka, tapi tanpa berkata sepatah kata pun dia kemudian menulis di pasir :

HARI INI SAHABAT BAIKKU



MENAMPAR WAJAHKU"

Mereka meneruskan perjalanan sampai berjumpa sebuah oasis, di mana mereka memutuskan untuk berehat dan mandi.

Tetapi orang yang wajahnya ditampar, terjatuh di pasir jerlus dan mula tenggelam, tetapi sahabatnya berjaya menyelamatkannya. Setelah pulih keadaannya, dia mengukir kalimat di sebuah batu :

"HARI INI



SAHABAT BAIKKU



TELAH MENYELAMATKAN



HIDUPKU"

Orang yang telah menampar sahabatnya dan kemudian menolongnya, lalu bertanya :

Setelah aku menampar pipimu, kamu menulis di pasir dan sekarang kamu menulis di batu, kenapa begitu?"

Sahabat yang ditanya menjawab “Ketika seseorang menyakiti, kita harus menuliskannya di pasir supaya angin dapat memaafkan kita dengan meniupnya lenyap tanpa meninggalkan kesan”

"Tapi saat orang melakukan kebaikan untuk kita, kita harus mengukirnya di batu supaya tidak ada satu angin pun yang sanggup menghapuskan ingatan indah itu"

BELAJARLAH UNTUK MENULISKAN



KEPEDIHANMU DI PASIR



DAN MENGUKIR



PENGALAMAN BAIKMU DI BATU CADAS

Orang bijak berkata, kita memerlukan waktu satu minit untuk dapat menemukan seseorang yang istimewa, satu jam untuk kita menghargainya, satu hari untuk kita menyukai dan mengasihi.Tetapi memerlukan waktu seumur hidup untuk melupakannya.

Kirimkan pesan ini untuk orang yang tidak dapat engkau lupakan dan juga kepada orang yang telah mengirimnya padamu.

Ini adalah pesanan singkat untuk mengatakan bahawa kamu tidak akan pernah melupakan mereka.

Ciptakan waktu untuk kehidupan !

"Itu sahaja yang abah ingin sampaikan pada malam ini", kata si bapa setelah selesai berkongsi cerita.

Tiba-tiba salah seorang dari anak-anak tersebut bersuara ;

"Abah, kenapa abah ceritakan kisah ini pada kami semua", soalnya bersahaja. Inginkan kepastian.

Dengan tenang si bapa menjawab "Bekalan masa dewasamu dan adik-beradik yang lain juga. Nanti bila engkau dewasa, engkau akan mengerti. Jika ada kesempatan, ceritakan juga kisah ini pada ibumu juga".

Jika ibu bertanya kenapa? Khabarkan padanya baik-baik.

Khabarkan padanya bahawa sesekali abah juga teringat pesan Razak bin Nordin dalam blog pokok-kayu.blogspot.com. "Kalau kau menjadi aku, aku yakin kau akan mengerti".

"Dan jika engkau belum mengerti bila dewasa nanti, tanyakan semula pada abah. Bolehlah abah ceritakan simbolik di sebalik kisah ini. Dan jika anak-anak sudah mengerti, selamilah sedaya mungkin. Moga hidup anak-anak abah akan bahagia hendaknya".

Khabarkan juga pada ibu sekali lagi, antara pesan Razak bin Nordin ;

Razak Nordin berpesan ; Kalau kau menjadi aku, aku yakin kau akan mengerti.

No comments:

Share/Bookmark