Sunday, February 14, 2010

Semua Cara Bukan Untuk Semua Orang

Kisah 1
"Kalau isteri membebel, kamu start motor pilah pekena teh tarik secawan, bila agak-agak dia dah ok tu, bolehlah balik rumah", pesan seorang ayah untuk anak mudanya yang baru mendirikan rumahtangga. Tentunya darahnya juga adalah darah orang muda-muda. Cepat panas, mendidih dan menggelegak.

"Milah pulok, kalau suami marah tu janganlah menjawab pulok, senyap je, kejap-kejap nanti sejuklah dia tu", pesan seorang bapa mertua kepada menantu perempuan barunya.

Kisah  2
"Apa rahsia mak cik dapat mempertahankan rumahtangga bersama suami sekian lama serta dapat mendidik anak sehingga semuanya berjaya", tanya wartawan kepada seorang ibu yang telah dianugerahkan tokoh ibu mithali suatu masa dahulu.

"Ooo, mak cik ni jenis panas baran, tetapi suami makcik pula setiap kali mak cik marah-marah, dia segera keluar dengan basikal tuanya. Bila dia pulang nanti, suami makcik akan bawa balik makanan kegemaran makcik. Makcik pun bukannya marah lama sangat pun", jawab makcik itu sejujurnya.

Dan setakat ini, kedua-duanya telah dan masih berjaya dengan cara masing-masing. Syukur alhamdulillah.

Kedua-duanya cerita benar. 

Cerita pertama, telinga saya sendiri mendengarnya secara live. Tetapi watak-watak utama dalam cerita ini terpaksa dirahsiakan. Pengajarannya mungkin lebih penting.

Sementara cerita kedua saya mendengarnya dari salah satu kaset ceramah seorang ustaz yang agak popular di sebelah utara semenanjung. 

Aktiviti Berkumpulan Dalam Pengajaran dan Pembelajaran.
 
Saya mencubanya kali pertama pada semester ini. Harapan saya agar nampak kelainan selain sesi komunikasi secara langsung antara pensyarah dan pelajar-pelajar di dalam kelas-kelas yang berlaku sebelum ini.

Kali ini, para pelajar perlu berbincang terlebih dahulu dalam kumpulan  sesama mereka tentang tajuk yang diberikan berdasarkan handout yang disediakan serta rujukan-rujukan lain yang ada untuk menguji dan melihat tahap kefahaman mereka.

Kemudiannya para pelajar akan membuat rumusan bersama pensyarah bagi memastikan kefahaman pelajar tidak menyimpang dari kefahaman sebenar yang dikehendaki. 

Kesimpulan saya ;

Dari pemerhatian saya secara rambang. Cara ini mungkin tidak sesuai untuk semua orang. 

Ada yang kisah.

Ada yang tidak kisah.

Dan ada yang "buat-buat kisah".

Ada yang menghargai.

Ada yang tidak menghargai.

Dan ada yang "buat-buat menghargai".

Rupanya.

Bukan senang untuk memuaskan dan membahagiakan semua orang dengan cara yang sama dan serupa.

Sesi rumusan menjadi "buktinya".

Sebagai tenaga pengajar, saya tidak boleh berputus asa. Saya mesti "mencipta" cara lain yang barangkali sesuai untuk para pelajar yang tidak sesuai dengan cara ini. 

Kerana.

Di setiap hujung kelas saya akan menutupnya dengan ungkapan ini ;

"Setiap kali memasuki kelas, saya akan cuba memberikan yang terbaik untuk kamu semua. Tetapi yang terbaik pada saya belum tentu yang terbaik pada kamu semua".

Razak Nordin berpesan ; Kelamaan adakalanya....

No comments:

Share/Bookmark