Wednesday, March 17, 2010

Apabila Saya Menerima Amanah Itu.

Gambar ihsan(Blog Pusat Islam)
Lama saya mengambil masa untuk menulis tentang perkara ini.

Sungguh.
Saya menerima amanah sebagai Pengerusi Pusat Islam Politeknik Tuanku Syed Sirajuddin dengan perasaan yang berbaur. Rasa kekerdilan diri untuk menerima amanah seberat ini. Tercapaikah piawanan Allah s.w.t untuk saya. Bukan bermaksud mencari kesempurnaan yang mutlak. Mencari kesempurnaan pada manusia tentunya sesuatu yang mustahil. Tetapi sebetulnya empunya diri tentunya lebih memahami siapa dirinya berbanding orang-orang lain.

Terasa terlalu "besar, berat dan bukan main-main". Amanah bersifat keagamaan. Tentunya banyak perbezaannya.
Dan saya melihatnya seratus peratus dari kacamata agama dan ia merupakan amanah yang besar dari Allah S.W.T. untuk saya pikul dan tunaikan.

Menyedari kekurangan diri yang amat banyak untuk memikul amanah yang amat besar dan berat ini. Saya selalu memandang memegang amanah bagi perkara-perkara yang bersangkutan dengan keagamaan tidak sama dengan memegang atau memimpin organisasi biasa.

Lebih menggerunkan hati apabila teringat kisah yang pernah berlaku kepada Abu Dzar Al Ghifari seperti yang diceritakan dalam dialog di bawah ;

Diriwayatkan dari Abu Dzar Al Ghifari radliallahu 'anhu. Ia berkata: "Wahai Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam, tidakkah engkau menjadikanku sebagai pemimpin?" Mendengar permintaanku tersebut, baginda menepuk belakangku sambil bersabda:

(( يَا أَبَا ذَرٍّ إِنَّكَ ضَعِيْفٌ , وَ إِنَّهَا أَمَانَةٌ , وَ إِنَّهَا يَوْمَ الْقِيَامَةِ خِزْيٌ وَ نَدَامَةٌ, إلاَّ مَنْ أَخَذَهَا بِحَقِّهَا , وَ أَدَّى الَّذِي عَلَيْهِ فِيْهَا ))
"Wahai Abu Dzar, engkau seorang yang lemah sementara kepemimpinan itu adalah amanah. Dan nanti pada hari kiamat, ia akan menjadi kehinaan dan penyesalan kecuali orang yang mengambil dengan haknya dan menunaikan apa yang seharusnya ia tunaikan dalam kepemimpinan tersebut." (HR. Muslim )

Dalam riwayat lain, Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda:

((يَا أَبَا ذَرٍّ, إِنِّي أَرَاكَ ضَعِيْفًا, وَ إِنِّي أُحِبُّ لَكَ مَا أُحِبُّ لِنَفْسِي, لا تَأَمَّرَنَّ اثنَينِ و لا تَوَلَّيْنَ مَالَ يَتِيْمٍ ))
"Wahai Abu Dzar, aku memandangmu seorang yang lemah, dan aku menyukai untukmu apa yang kusukai untuk diriku. Janganlah sekali-kali engkau memimpin dua orang dan jangan sekali-kali engkau menguasai pengurusan harta anak yatim." (HR. Muslim)

Setelah amanah ini saya pegang. Saya kuatkan semangat dengan kata-kata hebat yang pernah diucapkan oleh Saidina Ali r.a.(K.W)  "Yang terbaik ialah apa yang telah ditakdirkan untuk kita".

Sebenarnya. Saya betul-betul yakin.
Allah telah mentakdirkan untuk saya memikul amanah ini dengan sebab dan musabbab yang pelbagai bentuk. Tersimpan di sisi Allah S.W.T serta tersindung di sebalik kemampuann akal manusia untuk memikirkannya. Moga Allah s.w.t memberikan saya segala-galanya yang diperlukan untuk memimpin organisasi ini demi mencapai redha Allah semata-mata.

Bukan pemenang yang kita cari, tetapi kejayaan mutlak dari sisi Allah s.w.t , insyaallah dikecapi bersama. Bersama manfaatkan kelebihan, saling melengkapi atas kekurangan.

Besarlah harapan saya mudah-mudahan semua AJK yang dipilih oleh Allah s.w.t diberikan kekuatan yang berkekalan untuk memimpin organisasi ini bersama-sama dengan saya. Tentunya dengan taufik dan hidayah daripada Allah s.w.t. jua.

Ameen.

Razak Nordin berpesan ; Amanah Allah, tanggungjawab bersama. Sama ada meniarap, merangkak, bertatih, berjalan dan berlari, akan kita pikul amanah ini bersama, Insyaallah. Meniarap sama-sama memakan pasir, terlentang sama-sama menadah embun.

No comments:

Share/Bookmark