Sunday, March 14, 2010

Kampung Bukit Kulim, Marang, Terengganu : Satu Nostalgia

Saya sengaja meletakkan nama Kampung Bukit Kulim, Marang,Terengganu sebagai tajuk coretan kali ini. Kata orang, tempat jatuh lagi dikenang, inikan pula tempat yang penuh nostalgia hidup yang pernah saya lalui dengan segala macam yang ada.

Sekurang-kurangnya saya berusaha juga untuk "promosikan" kampung halaman sendiri ke seantero dunia. 

To ;
Mr Barack Obama.
This is my village.

Untuk orang-orang Arab.
Haazihi Qaryati. 

And also to others people"s in this world.
This is my village.

Alhamdulillah.
Semalam.
Mengambil kesempatan dari cuti semester pelajar-pelajar politeknik dan kebetulan pula dengan musim cuti sekolah, kami sekeluarga menjejaki lagi "kaki-kaki" kami ke "mahligai desa" di mana tempat saya pernah dibesarkan.

Perjalanan semalam dari Politeknik Tuanku Syed Sirajuddin ke Kampung Bukit Kulim, Marang Terengganu diiringi doa semoga semuanya selamat bersama bermacam rasa yang berbaur antara sedih, kepiluan, gembira dan segala macam lagi. Kerana di sini ada "segala-galanya". Hilang hanya di mata tetapi sentiasa kekal dalam ingatan dan kenangan. Bahkan kelamaan masa tidak mungkin menghakis semuanya. Masih ada sisa-sisa yang berbaki. Untuk dikenang serta menjadi pedoman hidup.

Alhamdulillah. Segalanya dipermudahkan oleh Allah S.W.T.
"Mahligai" Tempat Kami Banyak Belajar Erti Hidup

Secara "berdaftar" saya tidak dilahirkan di sini kerana saya sebenarnya dilahirkan di Hospital Besar Kuala Terengganu secara pembedahan.
Tetapi secara "rohnya" saya dilahirkan, dibesarkan, mengenal hidup di sini.

Semua ada di sini.

Suka.
Duka.
Pahit.
Dan yang maungnya juga.

Biarlah isteri dan anak-anak sama-sama mengetahui bahawa asal usul suami dan Abinya  adalah di sini. Sama-sama "menyelami" gelak riang serta gundah rasa jika masih ada.

Biarlah saya "melihat" dengan "rasa" dan segala bayangan dan kenangan yang masih kekal dalam ingatan. Sekurang-kurangnya mereka melihat juga walaupun hanya dari "cerita-cerita".

Jika dari bandar Marang, jaraknya hanyalah 15 kilometer. Sementara dari bandar Kuala Terengganu lebih kurang 36 kilometer.

Kepada sesiapa yang pernah sampai ke Pulau Kapas. Jeti untuk ke Pulau Kapas jaraknya lebih kurang 16 kilometer dari kampung halaman saya. Tetapi saya sebetulnya tidak pernah sampai pun ke pulau pelancongan tersohor di Marang tersebut.

Dari bandar Marang, menuju ke Wakaf Tapai, anda hanya perlu mengecam Sekolah Kebangsaan Bukit Jejulong di sebelah kiri jalan utama. Simpang ke kiri di hadapan sekolah tersebut satu-satunya jalan paling dekat dari arah Marang untuk sampai ke kampung Bukit Kulim, Marang, Terengganu.

Jika dari Kuala Berang, anda boleh memilih tiga jalan alternatif. Tetapi saya mencadangkan jalan yang paling mudah adalah melalui pekan Wakaf Tapai. Dari simpang pekan Wakaf Tapai menuju ke bandar Marang, anda hanya perlu mengecam Sekolah Kebangsaan Bukit Jejulong yang berada di sebelah kanan jalan. Kebarangkalian untuk anda tersesat jika mengikut "arahan" yang diberikan adalah 0.01%. Insyaallah.

Sebaik anda menjumpai sekolah tersebut, anda akan nampak satu-satunya simpang yang ada di situ. Di sebelah kanan. Lebih kurang 1 kilometer dari simpang tersebut, anda akan menjumpai kampung Bukit Kulim yang saya maksudkan.

Sejarah saya bermula di situ.

Kg. Bukit Kulim
21600 Marang Terengganu.
4.13 petang.
14 Mac 2010.

Razak Nordin berpesan ; Sesekali melihat dari mana asalnya diri. Dari nutfah menjadi alaqah. Dari alaqah bertukar mudghah. Dari mudghah beralih tulang dan daging. Akhir sekali organ dan roh.

No comments:

Share/Bookmark