Tuesday, March 9, 2010

Kita Dan Orang Lain

Kita dan orang lain.

Adakalanya sama tetapi adakalanya berbeza.

Kita sibuk, orang lain pun sibuk juga.
Kita menangis, orang lain pun menangis juga.
Kita ketawa, orang lain pun ketawa juga.
Kita derita, orang lain pun derita juga.
Kita muram durja, orang lain pun muram durja juga.
Kita susah, orang lain pun susah juga.
Kita hebat, orang lain pun hebat juga.
Kita lemah, orang lain pun lemah juga.
Kita sakit, orang lain pun sakit juga.
Kita pilu, orang lain pun pilu juga.
Kita "panas", orang lain pun "panas" juga.
Kita samseng, orang lain pun samseng juga.
Kita sensitif, orang lain pun sensitif juga.
Kita "kepala hangin", orang lain pun "kepala hangin juga". 
Kita lelaki, orang lain pun lelaki juga.
Kita perempuan, orang lain pun perempuan juga.
Kita ada anak, orang lain pun ada anak juga.
Kita tiada anak, orang lain tiada anak juga.
Kita ada suami, orang lain pun ada suami juga.
Kita ada isteri, orang lain pun ada isteri juga, bahkan isteri-isteri lagi.
Kita belum kahwin, orang lain pun belum kahwin juga.
Kita sudah kahwin, orang lain sudah kahwin juga.
Kita muda lagi, orang lain pun muda juga.
Kita tua dah, orang lain pun tua juga.
Kita punya anak suka nangis, anak orang lain pun nangis juga.
Kita punya anak kecil lagi, anak orang lain pun kecil juga.
Kita punya anak-anak yang sudah besar-besar dan panjang, anak-anak orang lain pun besar-besar dan panjang-panjang juga.
Kita banyak kerja, orang lain pun banyak kerja juga.
Kita orang kampung, orang lain pun orang kampung juga.
Kita orang bandar, orang lain pun orang bandar juga.
Kita miskin, orang lain pun miskin juga.
Kita kaya, orang lain pun kaya juga.
Kita berpangkat, orang lain pun berpangkat juga.
Kita berharta, orang lain pun berharta juga.
Kita tertekan, orang lain pun tertekan juga.
Kita sunyi, orang lain pun sunyi juga.

Razak Nordin berpesan; Cuma cara kita mungkin berbeza.

No comments:

Share/Bookmark