Friday, March 26, 2010

Mengupah Dan Menerima Upahan

Katakan ;
Ada seseorang datang kepada anda dan menceritakan bahawa dia pernah menerima upahan untuk melakukan sesuatu yang tidak baik sebelum ini. Dan dia mula memburuk-burukkan orang yang dikatakan pernah mengupahnya untuk melakukan sesuatu yang tidak baik sebelum ini apabila tidak sehaluan lagi sedangkan dia pula seorang yang amat-amat terpelajar dan dikenali ramai. Kebetulan pula yang "dikatakan" pernah mengupahnya itu adalah sahabat baik lamanya. Berkhilaf dan "menjauhkan diri" atau "dijauhkan" atas sebab-sebab yang anda sendiri pun tidak pasti.  
Apakah persepsi anda kepada individu tersebut jika anda terpaksa juga memberikan pendapat mengenainya.

Rasa anda, siapakah yang lebih teruk antara orang yang mengupah dan yang menerima upahan untuk melakukan sesuatu yang tidak baik dalam situasi di atas. Dan kebetulan kedua-duanya pula adalah manusia yang bukan "sembarangan" orangnya.

Kalau saya, saya gunakan logik akal begini. Entahlah betul atau tidak.
Logik saya ;
Yang ditanya selalunya lebih pandai dari yang bertanya. Tidak termasuk yang bertanya itu  semata-mata untuk menguji seseorang yang ditanya. Itu "bangang" namanya. Islam tidak pernah mengajar begitu. Mungkin juga tidak termasuk dalam konteks guru menyoal pelajar untuk menguji tahap ingatan dan kefahaman mereka.

Dan mungkin juga yang mengupah lebih pandai dan bijak dari yang menerima upahan. Perkataan "menerima upah atau upahan" pada saya sudah pun "berbunyi jahat". Sedangkan perkataan mengupah pula tiada pula imbuhan "an' untuk menjadikannya "berbunyi jahat" juga. Saya belum pernah berjumpa perkataan mengupahan. Bolehlah cikgu-cikgu bahasa Malaysia membuat pembetulan sekiranya saya silap. Kita kan sama-sama manusia juga.

Saya tinggalkan anda dengan serangkap pantun ;
Siakap Sinohong
Gelama Ikan Duri
Bercakap Bohong
Lama-lama...Luu Pikirlah Sendiri.

Razak Nordin berpesan ; Jenguk-jenguklah ayat 6 Surah Al Hujuraat. Di dalamnya insyaallah ada panduan yang baik untuk kita semua.

3 comments:

azwan said...

Siakap Sinohong
Gelama Ikan Duri
Bercakap Bohong
Lama-lama...Luu Pikirlah Sendiri.

bagos la pantun nie ustaz..
hehehe...

adanz said...

semakin hari berlalu, zul sedikit demi sedikit membuka topengnya sendiri...

ajaknordin said...

Hanya yang faham akan mengerti...

Share/Bookmark