Monday, July 12, 2010

Piala Dunia Vs Bulan Ramadhan

Tulisan ini tanpa prejudis terhadap sukan bolasepak. Cuma suatu perbandingan kecil.

Dan demam Piala Dunia 2010 akhirnya "kebah" juga penghujung malam, pagi tadi waktu Malaysia. Seperti yang diduga oleh seekor sotong, akhirnya Sepanyol menjadi juara Piala Dunia edisi kali ini. Jika dunia masih belum kiamat, khabarnya Piala Dunia akan datang iaitu pada tahun 2014 akan diadakan di bumi Samba, Brazil. Saya tidak menontonnya secara langsung malam tadi. Dan juga malam-malam sebelumnya kecuali beberapa perlawanan "terpilih". Itu pun hanya bagi perlawanan-perlawanan yang "kick-off"nya bermula seawal jam 10 malam.  

Entahlah.
Minat saya terhadap bolasepak semenjak akhir-akhir ini tidaklah seperti muda-muda dulu. Sedikit sebanyak minat tersebut masih ada.

Mungkin faktor usia.
Mungkin faktor kesihatan.
Atau mungkin kerana faktor-faktor lain yang saya sendiri pun tidak tahu.

Paling senang.
Seawal pagi.
Buka saluran sukan, tengok keputusan.
Bereh.

Juara Piala Dunia 2010, Andalusia.
Kelainan
Sengaja atau tidak.
Perasan atau tidak.
Sedar atau tidak.

Secara tidak sengaja, ada juga beberapa"pembaharuan" yang saya terperasan berlaku sepanjang kejohanan pada kali ini.

Majoriti manusia dipermukaan bumi ini amat teruja dengan sukan ini dan keterujaan itu ditunjukkan dalam tindakan-tindakan mereka. Menzahirkan sayang dan kecintaan masing-masing terhadap kononnya sukan nombor satu di dunia ini.

Antaranya mungkin ;
1. "Seorang" binatang menjadi peramal perlawanan dan manusia-manusia begitu teruja membicarakan tentangnya.
2. Banyak juga saya terjumpa kain-kain rentang yang mempromosikan tempat-tempat siaran langsung yang "perlu dan mesti" dikunjungi oleh peminat-peminat bolasepak.
3. Menonton bolasepak dengan orang-orang tertentu. Mungkin "lambang" prihatin dan ambil peduli. Dan pelbagai "lambang" lagi mungkin.

Ada di dewan tertutup.
Ada juga di tempat terbuka.
Ada bersama "orang-orang besar".
Ada juga bersama orang-orang kecil sahaja.

Dan semuanya sanggup bersengkang mata kerana bolasepak.
Pada saya, itu bukan suatu "kesalahan dan kesilapan" yang akan menyebabkan anda marah-marah kepada saya kerana tulisan ini.

Demam Ramadhan.
Cuma saya dengan sabar menanti pada Ramadhan kali ini. Akan adakah kain-kain rentang seperti ini atau yang memberikan maksud yang hampir serupa :-

"Selamat Datang Ke Qiamullail Perdana Bersama "Somebody" Di Dewan Orang Ramai.... Bermula Jam 2.30-5.30 Pagi. Semua Di Jemput Hadir".

Atau seperti ini.
"Solat Sunat Terawikh, Bertadarus dan Berqiamullail Bersama MP-MP Di Stadium Negara". Bermula Jam 8 Malam Hingga 5.30 Pagi".

Dalam erti kata lain, semua tempat yang pernah menawarkan tayangan perdana Piala Dunia kali ini, juga menawarkan pakej yang sama untuk memeriahkan "demam" Ramadhan kali ini.

Dan ramailah pula yang akan hadir kerana cinta dan sayang serta keterujaan kepada demam Ramadhan itu. Datang untuk menunjukkan bukti cinta, kasih, sayang dan keterujaan itu.

Mudah-mudahan.

Jika ada ruang kosong untuk berkumpul dan berhimpun.

Apa salahnya.

Saya benar-benar mahu melihatnya. Mudah-mudahan keterujaan itu tidak selalunya berada ditempat yang kurang sesuai.

Tidak salah rasanya memberikan Ramadhan itu akan hak-haknya.

Razak Nordin berpesan ; Suatu pandang sisi dari seorang yang masih lagi peminat bolasepak. Kalau pun bukan peminat nombor satu.

No comments:

Share/Bookmark