Saturday, September 11, 2010

Syawwal ke 2 ; Ziarah Yang Mengusik Rohani

 
 
 
 
 
 
 
Kisah 1
 
Seorang nenek tanpa atuknya.
 
"Berapa umur dia", saya bertanya kepada salah seorang pakcik tentang umur emaknya.
 
Ingin mendapat kepastian kerana ibunya itu boleh dikatakan sudah hilang memori ingatannya. Sekejap-kejap ditanyanya emak mertua saya soalan yang sama berulang kali. Mungkin menghidapi penyakit nyanyuk.
 
"Dah dekat 80", dah banyak yang tak ingatnya" jawab pak cik tersebut ringkas.
 
Saya mengangguk tanpa faham. Sambil-sambil cuba menyelami, meletakkan diri ditempat nenek tua itu.
 
 
Kisah 2
 
Seorang atuk tanpa neneknya.
 
Perlakuannya seolah-olah membayangkan bahawa atuk ini sudah melupai semuanya mungkin. Melupai semua memori masa silamnya.

Dan saya tidak bercadang menyatakan satu-persatu contoh-contohnya. Kerana sesungguhnya bukan maksud saya mencari keaiban walau sebesar zarrah sekali pun. .  
 
Sebaliknya apa yang lebih penting, sama-sama "menggali" iktibar dengan apa yang Allah SAW telah mentakdirnya kita menjumpainya. Berwaspada, berikhtiar serta berdoa agar dijauhi.  
 
Saya yakin "perjumpaan" itu bukan sia-sia bagi sesiapa yang mahu berfikir dan mengambil iktibarnya.  
 
Sama ada Alzheimer dan Demensia.
 
Kedua-duanya tidak pernah menjadi impian warga tua malahan sesiapa sahaja. Walau bagaimapun, jika ditakdirkan panjang umurnya, setiap orang yang sampai umur tuanya mungkin akan "disinggahi" penyakit nyanyuk atau dementia tersebut.  

"Disinggahi" bermakna sama ada suka atau terpaksa. Ia akan tiba jua jika telah ditakdirkan.

Tetapi manusia dibekali ikhtiar, doa dan tawakkal kepada Allah SAW.

Doa yang boleh merubah Qodo'(qada'). “Tidak tertolak qada' itu melainkan oleh doa dan tidak bertambah di dalam umur itu melainkan oleh kebajikan.” , itu sabda Rasullullah SAW.  (Hadis riwayat Tirmidzi)


Secara ringkas. Tentang Alzheimer.
 
Alzheimer atau sebutannya alz-zhai-me, merupakan sejenis penyakit penurunan fungsi saraf otak yang kompleks dan progresif. Penyakit Alzheimer bukannya sejenis penyakit berjangkit. Penyakit Alzheimer adalah keadaan di mana daya ingatan seseorang merosot dengan teruknya sehinggakan pengidapnya tidak mampu mengurus diri sendiri. Penyakit Alzheimer bukannya `nyanyuk' yang sekadar satu proses penuaan. Sebaliknya, ia adalah sejenis masalah kesihatan yang amat menyeksakan dan perlu diberikan perhatian.

Alzheimer digolongkan ke dalam salah satu daripada jenis nyanyuk (dementia) yang dicirikan dengan melemahkan pertuturan, kewarasan, ingatan, pertimbangan, perubahan personaliti dan tingkah laku yang tidak terkawal. Keadaan ini amat membebankan bukan saja kepada si penghidapnya, malah ahli keluarga yang menjaga. Penyakit Alzheimer yang menurunkan fungsi memori ini juga menjejaskan fungsi intelektual dan sosial penghidapnya. Biasanya, ahli keluarga hanya datang membawa pesakit berjumpa doktor apabila mereka sudah tidak tahan dengan gejala pesakit.

Hingga kini, punca sebenar penyakit ini tidak diketahui. Tetapi, ia bukanlah disebabkan penuaan. Bagaimanapun, saintis berpendapat, ia dikaitkan dengan pembentukan dan perubahan pada sel-sel saraf yang normal menjadi serat.

Risiko untuk menghidap Alzheimer, penyakit yang sinonim dengan warga tua ini, meningkat seiring dengan pertambahan usia. ``Bermula pada usia 65 tahun, seseorang mempunyai risiko lima peratus menghidap penyakit ini dan risiko ini meningkat dua kali ganda setiap lima tahun, kata Pakar Psikogeriatrik, Jabatan Perubatan Psikologi, Fakulti Pusat Perubatan Universiti Malaya (PPUM), Dr. Esther Ebeenezer.

Menurut Esther, sekalipun penyakit ini dikaitkan dengan warga tua, namun sejarah membuktikan bahawa pesakit pertama yang dikenal pasti menghidap penyakit ini ialah wanita dalam usia awal 50-an.

Manakala Dementia pula.
Dementia (dari bahasa Latin demens) adalah kemerosotan dalam fungsi kognitive akibat kecederaan atau penyakit pada otak melebihi dari apa yang dijangka dalam proses penuaan biasa. Kawasan yang mempunyai kesan khusus ingatan, perhatian, bahasa dan menyelesaikan masalah, walaupun terutamanya pada tahap akhir penyakit, pesakit mungkin kabur tentang masa (tidak tahu hari apa, minggu, bulan, atau tahun), tempat (tidak tahu di mana mereka berada) dan orang (tidak mengenali diri sendiri).

Al Quran pernah menyebutkan tentang fenomena ini. Antaranya.

Pertama dalam surah An Nahl ayat 70 di bawah.

Dan juga dalam surah al Hajj ayat 5.
Ayat-ayat di atas menunjukkan penyakit nyanyuk(arzali umuri) berlaku kepada sesiapa sahaja yang dikehendaki oleh Allah SWT. 

Pesan Junjungan
Tugas kita sebagai hambaNya adalah memohon dilindungkan dari penyakit ini, bahkan Nabi SAW sendiri memohon berlindung darinya.

Seperti yang diriwayatkan dari Anas r.a., katanya Nabi SAW sering berdoa:



Razak Nordin berpesan ; Ziarah Syawwal ke 2 yang menghimpunkan ziarah, makan minum dan sebuah keinsafan. 

No comments:

Share/Bookmark