Friday, November 12, 2010

Himar : Apabila Allah Membuat Perbandingan






Yang telah dilalui.

Menjadi bayi.
Menjadi kanak-kanak
Menjadi remaja.
Menjadi dewasa.

Yang akan dilalui.
Belumlah tentu.

Tadika pun sudahlah selesai.
Sekolah rendah pun sudahlah dilalui.
Menengah Rendah sudahlah habis.
Menengah Tinggi pun sudahlah tamat.

Maktab Perguruan pun sudah tamat.

Univiesiti pun dah masuk dan keluar semula.
Bersama Ijazah, 'Master' dan PHDnya juga.

Macam-macam bidang sudah diteroka.
Sastera.
Sains.
IT.
Teknikal.
Hospitali.
Kejuruteraan.
Rekabentuk.
Undang-undang.
DLL@ Dan lain-lain pun ada juga.
Hinggalah bidang Sains Angkasa.

Macam-macam sijil sudahlah ada.

Diploma pula bersusun-susun.
Ijazah pun bergulung-gulung.
Master pun dah ada.
PHD pun dah ada.

Dalam negara pun ada.
Luar negara pun ada juga.

Negara Arab pun ada.
Negara 'orang putih' sama juga.

Berkelana di negara unta-unta dan negara kanggaroo juga.

Boleh kata, macam-macam ilmu sudah di dada dan juga dalam kepala.

Kalau itulah lambangnya ilmu dan kehebatan seorang manusia.

Sesekali melihat apa yang sedang terjadi.

Apabila nasihat tidak didengar, kata tidak diendah, larangan tidak dihindari, tegahan tidak ditinggalkan, hormat bertukar cacian serta penghinaan dan pelbagai macam 'keterbalikan' lagi, mungkinkah kita penyebab utamanya.

Cuba mengubah kelaziman. Lazim menyalahkan orang lain berbanding membuat koreksi diri.

Mengubah orang lain dengan mengubah kita terlebih dahulu.

Mudah-mudahan kita tidak menjadi seperti perbandingan di bawah ini ;

Perbandingan orang-orang (Yahudi) yang ditanggungjawab dan ditugaskan (mengetahui dan melaksanakan hukum) Kitab Taurat, kemudian mereka tidak menyempurnakan tanggungjawab dan tugas itu, samalah seperti keldai yang memikul bendela kitab-kitab besar (sedang ia tidak mengetahui kandungannya). buruk sungguh bandingan kaum yang mendustakan ayat-ayat keterangan Allah; dan (ingatlah), Allah tidak memberi hidayah petunjuk kepada kaum yang zalim. (Al-Jumu’ah : 5)

Razak Nordin berpesan ; Pengajaran diambil dari lafaz yang umum, bukan atas sebab yang khusus.

No comments:

Share/Bookmark