Wednesday, January 26, 2011

Kenapa Saya Menulis?

Secara ringkas.

Sepatutnya perkara ini tidak perlu diberitahu pun.

Tetapi apabila ada yang bertanya secara 'tidak rasmi' kenapa saya menulis 'macam-macam' di blog-blog saya. Dan padanya ada perkara yang tidak patut dan tidak perlu pun dikongsi dan dituliskan.

Maka, terasa menjadi keperluan untuk saya menjelaskan.

Bermula.

Semuanya bermula dengan 'di sini kita berkongsi cerita hidup'. Namun, bukan sekadar 'di sini kita berkongsi cerita hidup'. Tersuratnya, berkongsi cerita hidup, tersiratnya, mengambil tauladan di sebalik apa yang berlaku.

Iktibar, inzar dan muhasabah.

Terpenting, sebagai ingatan dan muhasabah untuk diri sendiri.

Blog boleh jadi 'album' saya.
Blog boleh jadi 'nota maya' saya.
Blog boleh jadi catatan diari hidup saya.
Dan blog boleh jadi macam-macam pada saya.


Ketiga-tiga blog yang diharap dapat menyumbang mengikut 'posisi dan kapisiti' masing-masing.

Dan dalam macam-macam itu.
Harapnya, setiap apa yang saya tuliskan mempunyai nilai ibadah. Ada nilai dan balasan baik bagi setiap patah perkataannya.

Adakalanya.

Saya fikir, saya tulis dan kongsikan.
Saya baca, saya salin dan kongsikan.
Saya ingat, saya tulis dan kongsikan.
Saya nampak, saya tulis dan kongsikan.
Saya alami, saya cerita dan kongsikan.
Saya 'terjumpa', saya salin dan kongsikan.
Saya tahu, saya tulis dan kongsikan.

Dalam apa keadaan pun, saya masih berpegang dengan kaedah ; "Pengajaran diambil dari lafaz yang umum, dan bukan kerana sebab-sebab yang khusus".

Kecil atau besar, sedikit atau banyak, saya yakin benar bahawa setiap yang berlaku sudah tentu ada nilainya. Ada pengajaran sama ada yang tersurat atau tersirat juga.

Ada kisah keluarga.
Ada kisah diri sendiri.
Ada tentang manusia.
Ada juga tentang alam.
Dan ada macam-macam lagi.

Pendek kata, semuanya ada dan pernah saya tuliskan.

Bukan cerita besar dan agung, cuma cerita kecil dan picisan.

Penutup.

Dari semua itu, saya sentiasa mengharap yang ini :-

"Maka sesiapa yang berbuat kebajikan seberat zarrah, nescaya akan dilihatnya dalam surat amalnya, dan sesiapa berbuat kejahatan seberat zarrah, nescaya akan dilihatnya dalam surat amalnya". (Surah Az Zalzalah : Ayat 7 dan 8).

Terjemahan dari Mushaf Malaysia Rasm Uthmani, Tafsir Pimpinan Ar Rahman Kepada Pengertian Al Quran, Dar Al Kitab-Malaysia.

Mudah-mudahan.

Razak Nordin berpesan : Saya mohon menjelaskan.

No comments:

Share/Bookmark