Tuesday, May 10, 2011

Hanya Setelah Hampir 800 Tahun-Apa Komen Orang Moden?







HADIS RASULLAH SAW TENTANG PEMBEBASAN CONSTANTINOPLE

Constantinople itu pasti akan dibebaskan. Sebaik-baik pemimpin adalah pemimpin (penawanan)nya dan sebaik-baik tentera adalah tentera (yang menawan)nya” [Hakim, 4.422; Bukhari, Tarikh al-Saghir, 139; I. Hanbal, 4.335] (Sini)

Sabda Rasulullah s.a.w. ketika menggali Parit Khandaq; “..Constantinople (kini Istanbul) akan jatuh ke tangan tentera Islam. Rajanya adalah sebaik-baik raja, tenteranya adalah sebaik-baik tentera……”
(Hadis riwayat Imam Ahmad) (Sini)

Dengan kepercayaan sebulat hati walaupun sebelum merasai kejayaan, umat Islam berlumba-lumba membebaskan Constantinople untuk mendapatkan penghormatan yang dijanjikan oleh Allah swt di dalam hadis tersebut.

Dan di dalam salah satu percubaan semasa zaman Kerajaan Umayyah, seorang sahabat besar Nabi saw iaitu Abu Ayyub Al Ansary ra telah syahid dan dimakamkan di bawah dinding kubu Kota Constantinople atas wasiatnya sendiri.

Apabila ditanya kenapa beliau ingin dimakamkan di situ, maka beliau menjawab,

“Kerana aku ingin mendengar derapan tapak kaki kuda sebaik-baik raja yang akan mengetuai sebaik-baik tentera semasa mereka membebaskan Constantinople”.

Begitulah teguhnya iman seorang sahabat besar Nabi saw.

Walau bagaimanapun, dalam tempoh menjelang 800 tahun, ke semua percubaan yang dilakukan menemui kegagalan.

Bukan sekali tetapi berulang-ulang kali.

Lima pada zaman Kerajaan Umayyah.
Satu pada zaman Kerajaan Abbasiyah
Dan dua pada Kerajaan Uthmaniyah.

Dan ke semua kegagalan tersebut, apakah kesannya kepada umat Islam pada masa tersebut?

Semakin yakin.
Atau
Hilang keyakinan.

Sama ada yakin atau hilang keyakinan.

Janji tersebut telah ditakdirkan oleh Allah SWT tertunai juga akhirnya.

Kerana janji Allah SWT dan RasulNya adalah pasti terjadi.

Lambat jauh untuk menguji keyakinan.
Cepat dekat untuk menguji kesabaran.

Dan hadis Nabi saw ini telah direalisasikan hampir 800 tahun kemudiannya oleh Sultan Muhammad Al Fatih, khalifah ke-7 Kerajaan Uthmaniyyah dan 150,000 orang tenteranya.

Ketika Nabi Muhammad SAW telah pun wafat.
Ketika sahabat-sahabat yang pernah mendengar hadis tersebut pada kali pertama telah pun meninggal dunia.
Ketika 'pencuba-pencuba' lain juga telah pulang menemui TuhanNya.
Ketika semua mereka tidak sempat melihat dengan 'mata kepala sendiri' tentang benarnya janji tersebut.

Allah SWT telah memilih Sultan Muhammad Al Fatih dan tentera-tenteranya sehingga disebut “sebaik-baik raja” dan “sebaik-baik tentera” untuk menunaikan janji RasulNya.

Siapakah Sultan Muhammad Al Fatih? Apakah kehebatan Baginda dan tentera-tenteranya sehingga disebut “sebaik-baik raja” dan “sebaik-baik tentera” di dalam hadis tersebut.

Saya tidak berniat untuk menditilkannya di sini.

Cuma, persoalan ringkas saya.

Kepada 'orang-orang moden'.

Apa komen anda?
Janji yang tertunai hanya selepas 800 tahun!

No comments:

Share/Bookmark