Thursday, May 5, 2011

Ya Allah..HambaMu Yang Lemah Sedang Mengadu.

.





Ya Allah, antara firmanMu yang pernah ku baca.

Terjemahannya seperti di bawah.

Maksudnya; Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: “Kami Telah beriman”, sedang mereka tidak diuji lagi? Dan Sesungguhnya kami Telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, Maka Sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan Sesungguhnya dia mengetahui orang-orang yang dusta.(Surah Al-Ankabut ayat 2-3)

“Apakah kamu mengira bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum datang kepadamu (cubaan) sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kamu? Mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan serta digoncangkan (dengan bermacam-macam cubaan) sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya, “Bilakah datangnya pertolongan Allah?” Ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat.”(Al Baqarah ayat 214).

Ya Allah, ketika semua itu telah ditakdirkan, berilah aku kekuatan rohani dan jasmani untuk sentiasa beristiqamah di jalan yang diredhai.

Selama-lamanya.
Cerahkan mata imanku, ketika banyak mata telah pun mula kelabu.
Pimpinlah aku agar tidak meraba dalam kecerahan. Tidak terseradong dalam kegelapan yang sengaja diciptakan.

Ya Allah.

Aku tidak pernah malu untuk terus mengadu dan bermohon harap kepadaMu. Kalau pun ujian-ujian itu tidak sehebat dan seberat hamba-hambaMu yang terdahulu.

Kerana barangkali buat masa ini jiwa dan ragaku tidaklah sekuat mereka-mereka yang telah berjaya melaluinya.

Kekuatan yang engkau telah berikan kepada Nabi Ibrahim a.s ketika Baginda di bakar api oleh kaumnya. Sejuk dan selamat sejahtera dalam 'kepanasan' api yang menjulang-julang.

Kekuatan yang engkau telah berikan kepada Nabi Zakaria yang digergaji hingga terbelah terpisah.

Kekuatan yang engkau berikan kepada semua kekasih-kekasihmu sepanjang zaman hingga kini. Yang tidak mampu ku senaraikan satu persatu.

Kerana ujian-ujian itu.

Sering juga menegangkan urat leher.
Sering juga mengundang resah dan gelisah serta kerisauan.
Sering juga mengganggu lenanya tidur.
Sering juga mempercepatkan degupan jantung.
Sering juga mengganggu emosi, jiwa dan hati.
Sering juga mengundang keruk di muka.
Sering juga menyebabkan tekanan darah semakin tinggi.
Sering juga mengundang kebimbangan tidak berkusudahan.
Sering juga mengganggu ketenangan di jiwa.

Wahai Tuhan.
HambaMu yang lemah sedang mengadu.

Kerana hambaMu ini masih ada rasa peduli.

Tentang kehidupan dan realitinya.

No comments:

Share/Bookmark