Friday, March 16, 2012

Ketika Saya Sendiri Pun Tidak Mengerti


Usahkan orang lain, saya sendiri pun tidak mengerti apa sebenarnya kondisi saya saat ini, yang telah dibawa hampir lapan tahun lamanya. Dengan jiwa dan raga ini.

Saya memikul beratnya sendiri dengan dua bahu ini semampunya dengan bantuan Allah SWT pastinya , dan orang-orang di sekeliling  hanya melihat keberatan itu hanya pada apa-apa yang berubah pada fizikal, sikap serta tingkahlaku saya.

Namun, berat pada memandangnya tentu lebih berat lagi bahu yang memikulnya.

Syukurlah.

Hingga saat ini, Allah SWT masih memberikan saya ketabahan, kesabaran dan segala yang diperlukan untuk melaluinya di atas jalan yang lurus diredhaiNya.

Dengan sedikit Iman yang masih tersimpan di sudut hati ini. Dengan sedikit Iman itulah, alhamdulillah, Allah memberikan peluang untuk saya terus bertahan. Entahlah akan ada hujungnya di dunia ini atau ia akan dibawa sampai ke akhir hayat. Dengan segala usaha yang dilakukan, selebihnya saya serahkan pada Allah SWT yang memilikinya segala-galanya untuk menentukan apa yang terbaik untuk dunia dan akhirat saya.

Sebagai manusia biasa saya sentiasa mengharapkan munculnya pelangi selepas hujan.
Mengharapkan siang akan muncul selepas malam yang gelita.
Mengharapkan mendung cepat beredar, agar cahaya datang menerangi.

Sama ada ia satu bencana atau ujian atas saya, sepatutnya kedua-duanya membawa saya semakin dekat kepada Pencipta yang Maha Segala-galanya. 

Namun realitinya, setiap keadaan, masa dan tempat, saya mungkin tidak banyak berbeza dengan manusia yang ramai. Mempunyai saat tegang dan kendurnya dalam bertahan.

Andainya ia suatu bencana, moga ia menjadi penghapus terhadap dosa-dosa yang pernah saya lakukan.

Seandainya ia suatu ujian, moga ia menambahkan lagi keyakinan, darjat serta keimanan saya kepada Allah SWT.

Bagai dikatakan orang, hidup tidak pernah mudah, tetapi ketabahan dan kesabaran yang perlu diminta dari Allah SWT untuk melalui hidup yang tidak pernah mudah itu.

Dan ketika saya sendiri pun tidak mengerti, saya pun tidak pernah meminta orang-orang di sekeliling juga ikut mengerti.

Tidak perlu.

Bukan juga bermaksud ingin mengeluh kesah dan mengulang dendang lagu-lagu lama, dogma-dogma usang yang  sudah jemu diulang pasang dan dengar.

Cuma ingin dikatakan.

Hanya kerana DIA. Yang Maha Segala-Galanya.

Mungkin penawarnya ada di sini.

Dari Abi Sa‟id al-Khudri dan dari Abu Hurairah –radhiyallahu „anhuma- menceritakan bahawa Nabi –sallallahu „alaihi wasallam- bersabda; “Tidak ada yang menimpa seorang muslim dari suatu kepayahan/kepenatan, kesakitan, kekecewaan, kesedihan, tindakan yang menyakitkan dari orang lain dan kedukacitaan hatta duri yang menusuknya melainkan Allah akan menghapuskan dengannya sebahagian dari dosa-dosanya”. (Soheh al-Bukhari, kitab al-Mardha).

Ulasan; 1. Melihat kepada makna umum hadis, dosa-dosa yang akan terhapus dengan kerana musibah yang menimpa itu adalah merangkumi semua jenis dosa. Namun jumhur ulamak –rahimahumullah- berpandangan; yang akan terhapus hanyalah dosa-dosa kecil sahaja. Adapun dosa-dosa besar, ia tidak akan terhapus melainkan dengan taubat nasuha. (Tuhfah al-Ahwazi, kitab al-Janaiz, bab “يب جبء فٙ ح إة ان شًٚط ”). 2. Tidak hanya dosa-dosa yang akan terhapus, malah darjat dan kebajikan juga akan diangkat dan ditambah oleh Allah sebagaimana sabda Nabi –sallallahu „alaihi wasallam- dalam hadis yang lain; : Dari „Aisyah –radhiyallahu „anha- menceritakan; Rasulullah –sallallahu „alaihi wasallam- bersabda; “Tidak mengena seorang mukmin satu duri atau yang lebih besar darinya melainkan Allah akan mengangkat dengan kerananya satu darjat atau menggugurkan darinya satu dosa”. (Soheh Muslim, kitab al-Birr wa as-Silah).


Dari Ka‟ab –radhiyallahu „anhu- menceritakan bahawa Nabi –sallallahu „alaihi wasallam- bersabda; “Perumpamaan seorang mukmin adalah seperti batang pohon yang baru tumbuh (yang masih liut-pent.). Apabila ia ditiup angin kencang, sekali ia condong dan sekali ia kembali tegak. Adapun orang munafik, ia umpama ia seperti batang pokok arzah yang awalnya tetap tegak apabila dipukul angin kencang, namun akhirnya tercabut sekaligus”. (Soheh al-Bukhari, kitab al-Mardha)

Dari Abu Hurairah –radhiyallahu „anhu- menceritakan; Rasulullah –sallallahu „alaihi wasallam- bersabda; “Perumpamaan seorang mukmin adalah seperti batang pohon yang baru tumbuh (yang masih liut-pent.) di mana bila dipukul angin, ia condong, namun bila angin reda, ia kembali tegak. Begitulah seorang mukmin yang condong ketika diuji (namun setelah reda ujian, ia kembali teguh-pent.). Adapun orang berdosa, ia seperti batang pokok arzah yang keras dan tetap lurus (bila dipukul angin-pent.) hinggalah ia dipatahkan Allah bila Ia menghendakinya”. (Soheh al-Bukhari, kitab al-Mardha)

Ulasan;
1. Maksud perumpamaan dalam hadis di atas ialah; orang beriman kehidupannya berlegar antara suka dan duka, kesenangan dan ujian, sihat dan sakit di mana ia meyakini semuanya adalah dari takdir Allah dan ia hadapinya dengan syukur dan sabar dan tidak pernah putus asa, ibarat pokok yang batangnya liut bila dipukul ribut ia melentur mengikut arah angin, namun tidak patah sama sekali. Bila angin reda, ia kembali tegak lurus. Berbeza dengan orang kafir di mana hidupnya penuh dengan kesenangan dan jarang ia diuji oleh Allah hinggalah bila sekali diuji terus ia tersungkur. Semasa hayatnya dia tidak pernah susah kerana kesusahan untuknya dihimpun oleh Allah bagi ia rasai sekaligus ketika hendak mati. (Rujuk; Syarah al-Karmani).

Dari Abu Hurairah –radhiyallahu „anhu- menceritakan bahawa Rasulullah –sallallahu „alaihi wasallam- bersabda; “Sesiapa yang Allah menghendaki kebaikan untuknya nescaya Allah akan timpakan ujian untuknya” (Soheh al-Bukhari, kitab al-Mardha) Ulasan; 1. Menurut Abu „Ubaid al-Harawi –rahimahullah-; Maksud hadis di atas ialah; Allah akan ujinya dengan musibah-musibah untuk memberi pahala kepadanya. (Fathul-Bari) Mengikut syarah Dr. Mustafa al-Bugha; Allah akan mengujinya dengan musibah-musibah untuk menyucinya dari dosa-dosa ketika di dunia di mana ia akan bertemu Allah di akhirat dalam keadaan bersih-suci. (Minhatul-Bari).

Dari Anas bin Malik –radhiyallahu „anhu- menceritakan; Aku telah mendengar Nabi –sallallahu „alaihi wasallam- bersabda; Sesungguhnya Allah berfirman; “Bila Aku menguji hambaKu dengan kehilangan dua anggota yang dikasihinya (iaitu dua matanya), lalu ia bersabar, Aku akan gantikan untuknya bagi dua mata yang hilang itu dengan syurga”. (Soheh al-Bukhari, kitab al-Mardha)

Ulasan; 1. Allah menyebutkan mata kerana dua mata adalah anggota yang paling dikasihi manusia di mana dengan mata ia dapat melihat. Allah menguji hambaNya di dunia tidak bermakna Ia membencinya, akan tetapi untuk membuang perkara yang dibenci darinya, atau untuk penghapusan dosa atau untuk mengangkat darjatnya. Maka apabila hamba menghadapinya dengan redha, maka tercapailah maksud Allah darinya. Jika tidak (yakni jika ia tidak redha), ia akan menjadi sebagaimana yang disebut dalam hadis; “Penyakit seorang mukmin Allah akan menjadikannya sebagai kaffarah untuknya dan semoga ia menyedari kesilapannya dan mencari redha Allah. Adapun penyakit orang jahat, ia seperti unta yang diikat tuannya kemudian ia melepaskannya di mana unta itu tidak tahu kenapa ia diikat dan kenapa pula ia dilepaskan” (Riwayat Imam al-Bukhari –rahimahullah- dalam al-Adab al-Mufrad dengan sanad yang mauquf kepada Salman –radhiyallahu „anhu-, lihat; Fathul-Bari).

Hadis-hadis serta ulasan-ulasan dipetik dari EBOOK 100 Hadis Pengubatan Nabi (Dari Soheh Imam al-Bukhari Terjemahan dan ulasan ; Ustaz Ahmad Adnan bin Fadzil.

No comments:

Share/Bookmark