Friday, April 27, 2012

40 : Antara Manusia Dan Helang


Belajar dari makhluk ciptaan Tuhan.

Mungkin begitulah antara tujuan maksud perkongsian ini. Dan kebetulan pula, dari segi matematiknya, 2012 bermakna genaplah umur saya 40 tahun.

Belajar Dari Burung Helang.

Dikisahkan, bahawa burung helang merupakan sejenis unggas yang mempunyai umur paling panjang di dunia, umurnya dikatakan dapat mencapai sehingga 70 tahun lamanya. Namun untuk mencapai umur itu seekor burung helang mesti membuat keputusan besar ketika umurnya yang ke 40 tahun.

Ketika itu, kuku-kukunya mulai menua, paruh menjadi panjang dan membengkok hingga hampir menyentuh dada. Sayapnya menjadi sangat berat kerana bulunya telah tumbuh lebat dan tebal, sehingga menyusahkannya ketika terbang.

Dan ketika itu, pilihannya hanya dua :

Menunggu kematian.
Atau menjalani proses transformasi yang menyakitkan selama 150 hari.

Saat melakukan transformasi itu, ia harus berusaha semaksima mungkin untuk terbang ke atas puncak gunung untuk membuat sarang di tepi jurang, berhenti dan tinggal di sana selama proses berlangsung.

Pertama, ia harus mematukkan paruhnya pada batu sehingga paruh tersebut tercerai dari mulutnya, kemudian menunggu tumbuhnya paruh baru. Dan dengan paruh yang baru tumbuh itu, ia harus mencabut satu persatu kuku-kukunya dan ketika kuku yang baru sudah tumbuh, ia akan mencabut bulu badannya satu demi satu. Suatu proses yang panjang dan menyakitkan.

Dalam tempoh lima bulan seterusnya, bulu-bulu yang baru telah tumbuh dengan sempurnanya. Dan ia mulai dapat terbang kembali. Dengan paruh dan kuku baru, ia mulai menjalani 30 tahun kehidupan barunya dengan penuh energi!

Namun realitinya, ada yang lebih payah daripada percaya dan berjaya iaitu berubah.

Dan untuk berjaya, manusia-manusia biasa tersebut perlu memiliki sifat-sifat yang luarbiasa pula. Bukan manusia luarbiasa yang mempunyai sifat yang biasa-biasa.

Meleraikan paruh.
Mencabut kuku dan mencabut bulu-bulu.

Untuk masa yang lama dan sangat menyakitkan.

Demi untuk terus terbang dan hidup penuh energi tentunya bukan usaha semata.

No comments:

Share/Bookmark