Monday, April 2, 2012

Ketika Allah Menarik Sedikit Nikmat Itu

Sungguh.

Ada ketikanya saya terasa lelah dan penat untuk berkata-kata. Dengan lisan ini, yang boleh membawa pemiliknya, sama ada ke syurga atau sebaliknya.

Walaupun berkata-kata itu juga adalah salah satu nikmat hidup, adakalanya nikmat juga ada pada melihat, merenung, memerhati dan membawanya masuk terus ke hati.  

Di bidang ini, terasa penat untuk berkata-kata, mungkin satu masalah juga.

Bukan hanya kepada saya, tetapi juga orang-orang yang berada di sekeliling saya.

Di rumah, kepada isteri dan anak-anak.

Di luar rumah, kepada kawan-kawan serta sahabat handai.

Di tempat kerja, kepada para pelajar.

Dan saya perasan, 'terpaksa' bercakap dengan 'lelah dan penat' yang masih melekat pada rohani dan jasmani, butir tutur katanya banyak yang hampas dari yang berisi . Kurang tersusun dan idea-ideanya acapkali berterabur.

Dan kepada Allah jualah saya bermohon, agar 'lelah dan penat' itu hanya seketika.

Semoga hutang kelas yang masih berbaki, dapat dilangsaikan dan tidak pula di bawa sebagai beban sesudah mati.

Kadangkala Allah sembunyikan matahari, Dia datangkan hujan, petir dan kilat. Kita menangis dan tertanya-tanya ke mana hilangnya sinar. Rupanya-rupanya Allah hendak hadiahkan kita PELANGI.

Harap-harap begitulah hendaknya.

No comments:

Share/Bookmark