Wednesday, May 2, 2012

Coretan Seorang Teman

Kunukilkan coretan seorang teman...

Teman,
Apakah yang selalu difikirkan sebelum tidurmu.
Tentang rezeki, anak-anak, out station, kerja yang berlambak-lambak, perniagaan dan sebagainya. Lalu bangkitnya adalah pada jadual untuk ke tempat kerja bukannya jadual untuk solat. Solat fajar sering terabaikan sehingga terlupa pesan Rasulullah SAW ' dua rakaat di waktu fajar itu lebih baik dari dunia dan seisi-isinya". (HR Muslim)

Teman,
Masihkah kau ingat bilakah hari terakhir engkau berpuasa sunat. Ia masih segar dalam ingatan atau sudah mulai kabur kerana kelamaan masa itu. Masihkah kau ingat bilakah malam terakhir engkau pernah bertahajjud. Engkau masih ingat bahawa malam itu adalah pada suatu malam di bulan Ramadhan yang lalu.

Teman,
Masihkah kau ingat bilakah kali terakhir engkau membaca Kitab Suci itu? Kerana debu-debunya kelihatannya makin membaluti. Engkau pun masih ingat, bahawa kali terakhir itu juga pada suatu malam di bulan Ramadhan yang lalu. Dan kitab-kitab serta buku-buku yang kau susun rapi di dalam almari bagaikan sedang menangis kerana rasa disisihkan. Setelah cinta tuannya beralih arah. Dan zikirnya hanyalah pada waktu-waktu sempena tertentu sahaja.

Teman,
Berapa lamakah engkau bekerja dalam sehari? Dari pagi sampai asar? Selepas asar disambung lagi dengan tugasan-tugasan yang lain sehingga isyak atau sehingga larut malam atau sampai ke pagi. Setelah pulang ke rumah dan bermimpi di katil, engkau bangun lagi dan pergi bekerja lagi. Hari-hari seperti yang pernah diungkapkan hukama' :

"Kita menampal dunia dengan mencarikkan agama, maka agama pun hilang, yang tampal juga tidak ada"

Teman,
Imam Al Ghazali pernah berpesan : "Antara kepelikan adalah apabila kita inginkan harta di dunia, kita bertanam, berniaga, merempuh lautan, merentas padang pasir, berfikir, berjuang dan berpenat lelah demi mencari rezeki kita dan kita tidak thiqah dengan jaminan Allah kepada kita".

Apabila mata kita tamakkan milik kekal dan bermukim, kita cukup hanya mengungkapkan kepada diri kita, ya Allah ampunilah kami dan rahmatilah kami". Padahal tempat pergantungan dan sandaran kemuliaan diri kita sentiasa menyeru kita bahawa : "Tidak adalah bagi manusia itu melainkan apa yang telah diusahakannya". (An Najm : 39)

Manakala sebuah syair ada mengungkapkan : "Aku melihat ramai lelaki berpuas hati dengan secebis agama, sedangkan aku tidak melihat mereka berpuas hati dengan secebis kehidupan".

Kata Hassan : Allah merahmati seseorang yang memandang terhadap dirinya sendiri lalu menangisi dosa-dosa yang dilakukannya.

Teman,
Bukankah Abu Darda seorang sahabat Rasulullah SAW yang sempat bersama generasi tabein, ketika melihat dirinya jauh kekurangan berbanding para sahabat lalu diungkapkan satu nasihat yang dihalakan kepada dirinya sendiri.

Kata Abu Darda' : "Rasulullah SAW bersabda : Kalaulah kalian tahu apa yang aku tahu nescaya kalian akan sedikit ketawa dan akan banyak menangis, dunia adalah terlalu lekeh untuk kalian dan pasti kalian akan melebihkan akhirat".

Kemudian Abu Darda' berkata lagi bagi pihak dirinya : "Jika kalian mengetahui apa yang aku tahu nescaya kalian akan keluar ke jalanan menyesali dan menangisi diri sendiri, meninggalkan harta kalian tanpa pengawas dan tanpa kembali kepadanya kecuali apa yang dharuri, tetapi malangnya hati-hati kalian telah hilang ingatannya terhadap akhirat bahkan didominasi oleh angan-angan. Lantas dunia menguasai amal-amal kalian dan kalian menjadi seperti orang-orang yang tidak pernah mengetahui. Setengah kalian menjadi lebih teruk daripada haiwan yang tidak meninggalkan hawa nafsunya lantaran takutkan akibat perbuatannya. Kenapa kalian tidak asling berkasih sayang, tidak saling menasihati sedangkankalian adalah bersaudara di atas agama Allah. Tidak ada bezanya antara nafsu-nafsu kalian selain kejelikan kalian. Sekiranya kalian berkumpul di atas dasar kebaikan pastinya kalian akan saling berkasih sayang".

Bagaimana kalian boleh saling menasihati dalam urusan keduniaan dan tidak saling menasihati dalam urusan akhirat?

Teman,

Bukankah al Hassan al Basri juga pernah menasihati orang ramai : "Wahai hamba yang melarikan diri, kembalilah kepada Tuanmu yang siang malam menyerumu : Sesiapa yang datang kepadaku dengan berjalan nescaya aku akan datang kepadanya dengan berjalan lebih cepat. Padahal anda berpaling daripadaNya dan menerima yang lain. Sesungguhnya anda telah rugi yang paling jelik dan paling besar. Ingatlah wahai orang yang lupa!! Anda adalah hari-hari yang boleh dihitung. Apabila berlalu satu hari, maka pergilah sebahagian dari anda. Dikhuatiri apabila sebahagian yang pergi maka semuanya akan pergi sedang anda tahu. Oleh itu beramallah! kerana hari ini adalah amal tanpa hisab, sedang besok adalah hisab tanpa amal". 

Teman,
Tuhanmu juga pernah berfirman yang maksudnya : "Apakah belum tiba masanya bagi orang-orang yang beriman untuk khusyuk hatinya mengingati Allah". (Al Hadid : 16). 

Dan engkau tidak akan mampu berjalan seorang diri melainkan mereka yang dirahmati Allah. Rasulullah SAW bersabda : "Syaitan itu bersama yang keseorangan dan ia dengan yang berdua itu lebih jauh'.  

Teman-temanku yang dikasihi, marilah sama-sama kita mengeluarkan dunia dari hati-hati kita dan letakkan dunia ini hanya di tangan-tangan kita. Kita memperbaharui janji dengan Allah. Dan buat terakhirnya, ingatlah pesan dari Abu Hurairah, beliau berkata : Saya mendengar Rasulullah SAW bersabda :...Ingatlah sesungguhnya barangan Allah itu mahal, ingatlah sesungguhnya barangan Allah itu Jannah".

Teman,
Maafkan jika ada kekurangan dan kekhilafan dalam coretan ringkasku ini.

Begitulah seadanya, coretan seorang teman.

No comments:

Share/Bookmark