Thursday, July 19, 2012

Mengcangkul Dalam Angan-Angan Tidak Meratakan Busut

Julai yang nekad.

Mungkin begitulah bahasa brutalnya. Kerana nekad itu bukan semata datang daripada manusia, tetapi dorongan itu datangnya daripada Allah SWT, lalu dengannya Allah SWT permudahkan untuk melaksanakannya dengan jaya. Semata nekad, tanpa bantuan Allah SWT, ia tetap tidak akan berlaku. Begitulah maksud saya.

Bahasa agamanya.

Julai yang sedikit sebanyak memahamkan saya ungkapan "Dan apabila kamu berazam, maka bertawakkallah kepada Allah".

Kebetulannya pula semua yang ingin saya kongsikan kali ini berlaku pada bulan Julai 2012. Ketika usia saya genap 40 tahun pada 4 Julai 2012. Dan alhamdulillah, semuanya dipermudahkan Allah untuk saya.

Kehidupan seorang lelaki 'bermula' umur 40. Begitulah bunyinya sesetengah ungkapan. Benar atau tidak ungkapan tersebut, saya sendiri pun tidak berani mengia atau menidakkannya. Tetapi yang pasti banyak 'hutang tertunggak' berjaya saya langsaikan pada Julai ini.

Nekad pertama. Pasal motor.

Bayangkan, setelah 'tertunggak' lebih 5 tahun lamanya, akhirnya motor saya berjaya mendapatkan cukai jalan pada 2 Julai 2012. Entah mengapa, tiba-tiba saya menjadi nekad untuk membawanya ke bengkel untuk dibaiki dan seterusnya dibawa ke Jabatan Pengangkutan Jalan(JPJ) untuk dibuat pemeriksaan wajib bagi mendapatkan cukai jalannya. Dipandu ke bengkel tanpa insuran dan cukai jalan bukanlah sesuatu yang mudah kepada orang yang 'penakut'(baca : patuh undang-undang) seperti saya. Alhamdulillah, semuanya dipermudahkan.

Setelah keluar dari bengkel sehari sebelumnya, keesokannya, seawal jam 7.40 pagi, sekali lagi saya nekad membawanya ke JPJ Kangar Perlis. Belum pun sampai 10 kilometer perjalanan, hujan lebat membasah kuyupkan baju dan seluar serta kasut yang dipenuhi air. Namun, alhamdulillah, berjaya juga saya sampai ke JPJ Kangar dengan selamat walaupun basah kuyup kecuali dokumen-dokumen penting yang sedia diletakkan di dalam beg galas yang kalis air.

Setelah menyelesaikan beberapa perkara perlu seperti mendapatkan insuran baru, menemui pegawai untuk mendapatkan pengesahan, pemeriksaan nombor enjin serta casis motor, dalam tempoh kurang dari dua jam, akhirnya motor saya sah dan selamat untuk dipandu di atas jalan raya.

Hanya kurang dari 5 hari saya perlukan untuk menyelesaikan 'masalah' yang telah tertunggak lebih 5 tahun itu.

Nekad kedua. Pasal LCD Projector.

Atas beberapa sebab, 'impian' untuk membeli dan memiliki sendiri LCD memang sudah lama dicita-citakan. Namun semangat tersebut kadangkala pasang, banyak pula yang surutnya. Sudahnya, tidaklah jadi membelinya juga. Namun kali ini dengan hanya sekali pelawaan seorang kawan, saya terus bersetuju untuk membelinya walaupun tanpa melihat fizikalnya terlebih dahulu. Sebuah LCD kecil jenis Acer bersaiz poket dengan harga yang berpatutan. Dengan sedikit penerangan ringkas melalui telefon, dalam tempoh kurang seminggu, LCD tersebut telah menjadi milik saya. Bertahun dalam impian, alhamdulillah, dengan nekad itu, Allah SWT permudahkan.

Nekad ketiga. Pasal printer.

Secara 'paksa rela' saya membeli printer untuk kegunaan kerja-kerja pejabat setelah hampir 3 minggu ia hanya berlegar dalam fikiran. Walaupun sebenarnya printer gunasama telah sedia ada. Namun demi keselesaan sendiri, setelah printer BJC 265 yang sudah berusia lebih 10 tahun sudah tidak boleh meneruskan khidmat,  juga untuk membuktikan bahawa 'wang tidak boleh membeli segala-galanya', saya mendapatkan printer baru dengan harga yang tidaklah terlalu mahal. Biarlah berhabis duit barang sedikit, namun saya lebih selesa begini. Untuk membuat keputusan dan membelinya, saya mengambil masa kurang dari sejam. Putuskan, pergi ke kedai komputer dan terus membelinya. Dan uruskan jualbeli hanya mengambil masa kurang dari 10 minit.  Sekali tengok berkenan, dengan sedikit penerangan, setuju dan  bayar.

Nekad keempat. Pasal gigi geraham.

Kisahnya, sudah acapkali kali juga saya bertangguh untuk mencabut gigi geraham yang bermasalah ini. Hari berganti minggu, minggu berganti bulan, cuma bulan sahaja yang belum berganti menjadi tahun. Dan semangatnya bersilih ganti antara tegang dan kendur. Dari sehari ke sehari ia bertangguh, namun pagi kelmarin selepas menghantar hantar ke sekolah dan nursery(kebetulan cuti rehat), saya bertekad betul-betul ingin ke klinik gigi di Kangar ketika tangan hampir-hampir menjolok kunci untuk membuka tombol pintu rumah. Sudahnya, seawal jam 8 pagi, saya telah tercegak menunggu di pintu klinik sedangkan klinik hanya akan dibuka pada jam 8.30 pagi. Dan alhamdulillah, walaupun tanpa janji temu, saya menjadi orang pertama mendaftar dan menjadi orang kedua dipanggil masuk.

Walaupun cerita-cerita di atas hanyalah kisah-kisah sederhana sahaja, namun secara peribadi setidak-tidaknya ia membawa saya kepada satu kesimpulan bahawa 'Bertahun-tahun mengcangkul dalam angan-angan tidak akan merata walaupun hanya busut yang kecil, lagikan pula gunung yang tinggi.'  

Apabila kamu berazam, maka bertawakallh kepada Allah SWT, Insyaallah dengan nekad dan kesungguhan itu, Allah akan sentiasa permudahkan jalannya. 

1 comment:

AhLIAkhairi said...

alhmdulillah..boleh amik pengajaran ni

Share/Bookmark