Tuesday, July 17, 2012

Razak Bujang Hampir Seminggu

Saya bujang hampir seminggu.

Ya, itulah hakikatnya.

Bermula hari Ahad dua hari lepas, insyaallah sampai hari Jumaat ini.

Ummi Niza atas tugas-tugas rasmi terpaksa terbang ke Sarawak walaupun agak keberatan meninggalkan anak-anak dan juga 'anak mak mertua' yang seorang ini.  

Harapnya, ianya tidaklah menjadi seminggu yang panjang. Alhamdulillah, setakat hari ini semuanya berjalan lancar. Menguruskan tiga selang bunga itu tidaklah sesusah yang dibayangkan. Sikit-sikit biasalah. Nama pun budak-budak. Harap-harap begitulah sampai akhirnya.

Makan, pakai, tidur, mandi dan sebagainya.

Dua malam berlauk sup bukanlah sesuatu yang menjemukan. Terutama Along yang boleh dikatakan sebagai hantu sup.

Malam pertama, sup perut lembu. 'Lincin' dibalunnya. Bapa borek, anak rintik. Begitulah kata perpatah. Pada usia 7 tahun, semacam tidak percaya dia boleh meminati sangat-sangat sup perut lembu. Bahkan ini bukanlah kali pertamanya dia membalun dengan seleranya sup perut lembu.

Malam tadi, sup tulang lembu bersama telur dadar. Dan seperti biasa, kalau berlaukkan sup, nasinya pasti bertambah.

"Sedapnya Abi masak, kakak suka." Itulah bahasa ambil hati yang selalu diucapkan apabila masakan tersebut kena dengan seleranya.

Dan insyaallah, malam ini jika diizinkanNya, Chef Ajak akan masak Nasi Goreng Pataya versi campak sahaja mana yang ada.

Sayang Isteri Tinggal-Tinggalkan

Begitulah antara bunyi perpatah Melayu. Sayangkan anak tangan-tangankan, sayang isteri tinggal-tinggalkan.

Tinggalkan sementara, sama ada suami meninggalkan isteri atau isteri meninggalkan suami, perpatah tersebut masih lagi releven rasanya.

Bila sesekali berjauhan begini, barulah tahu rupanya rindu itu masih membara.

Yang terpisah cuma jasad, yang menjarakkan hanyalah ruang dan masa. Namun jiwa yang disatukan atas dasar cinta, kasih dan sayang itu sentiasa saling memerlukan dan merindui.

Setidak-tidaknya, itulah salah satu ibrohnya.

No comments:

Share/Bookmark