Thursday, January 24, 2013

'Bakar Kisah Silam Untuk Terus Hidup'

Saya memilih tajuk entri kali ini berdasarkan satu dialog dalam siri baru  penyiasatan yang disiarkan dalam saluran AXN 701 Common Law yang saya tertonton petang semalam.

Dialog tersebut diucapkan oleh seorang suami yang sedang disiasat atas satu kes pembunuhan yang melibatkan 'bekas isterinya'. Dia amat terkejut. 'Bekas isterinya' yang telah meninggalkannya kerana mengikut lelaki yang lebih kaya telah mati dibunuh. Kerana dia adalah suaminya, maka dia salah seorang suspek utamanya. Namun dia bukan pembunuh sebenarnya.

Lelaki ini teramat kecewa kerana ditinggalkan. Dan semasa dia didatangi oleh dua pegawai penyiasat, dia sedang membakar segala macam benda yang melibatkan 'bekas isterinya' dan menembak gambar kenangan secara bertalu-talu sambil menangis-nangis. Kerana kecewa itu, malahan ia menyerahkan dirinya untuk ditembak oleh pegawai penyiasat itu dan selepas itu sanggup pun mengambil nyawanya sendiri.

Namun ia berjaya ditenangkan dan berjaya dibawa balik untuk disiasat.

Dan apabila ditanya kenapa dia membakar segala macam benda yang mempunyai hubungan dengan isterinya.

Katanya, dia 'membakar kisah silam untuk terus hidup'. Katanya, itulah yang dia pelajari dalam terapi marah yang sedang diikuti.

'Membakar kisah silam untuk terus hidup'.

Saya suka jawapan itu.

'Bakarlah kisah-kisah pahit silam kita untuk terus hidup'.

Mari cuba.

No comments:

Share/Bookmark