Tuesday, January 15, 2013

Kalau Kau Menjadi Aku, Kau Mungkin Akan Mengerti

Kesihatan dan kekayaan.

Saya pernah juga terbaca, mereka yang 'tengah berjaya' bertanya.

"Kenapa kita perlu memilih satu antara dua, sedangkan kita 'berhak memiliki' kedua-duanya?"

Sihat pun kita berhak.
Kaya pun kita berhak.
'Atas kertas' itulah yang sepatutnya berlaku. Mengikut mereka.

Atas alasan yang pelbagai, banyak yang selalu dikejar orang. Di dunia ini.

Pangkat.
Kuasa.
Jawatan.
Kedudukan.
Populariti.
Glamour
Kemewahan hidup.
Kekayaan harta benda.
Sanjungan dan pujian.
dan pelbagai lagi.

Dan banyak juga yang selalu digila dan dibanggakan orang.

Perabut-perabut antik.
Rumah besar dan tersergam indah.
Kereta-kereta mewah dengan pelbagai jenamanya.
Ada orang gilakan gajet-gajet terkini.
Berbangga dengan anak-anak.
Dan segala macam senarai panjang lagi.

Inilah yang mungkin ingin dipenuhi oleh kebanyakan manusia.
Naluri.

Naluri 'SS' itu.
Ingin selamat.
Ingin senang dalam pengertian nikmat suka, puas dan gembira. 

Senang ialah perasaan yang kita hayati kalau kita merasakan sesuatu keindahan, merasakan keseronokan, menyedapkan hati, perasaan yang kita hayati kalau kita mendapatkan  keuntungan, apabila urusan kita berhasil dengan memuaskan.

Naluri untuk keselamatan menggerakkan perjuangan hidup dan kewujudan dirinya. Naluri ingin selamat sentiasa timbul terhadap segala sesuatu yang merugikan hidup dan merosak diri.

Maka 'berpatah arang dan berkerat rotan'lah manusia demi memenuhi tuntutan-tuntutan tersebut.

Dua ingin itu. Selamat dan senang.

Saya bagaimana?

Jika sekarang, saya pilih ketenangan jiwa yang mutlak dari 'kejaran, kegilaan dan kebanggaan' di atas.

Biarlah yang lain seada-adanya.

Kalau kau menjadi aku, aku yakin kau akan mengerti.

Tanpa perlu huraian panjang lagi.

Saya titikkan di sini.

No comments:

Share/Bookmark