Thursday, January 24, 2013

SMS Cinta Untuk DindaKu

Dinda,

Siapapun dalam hidup ini pasti pernah merasai pelbagai 'rasa' dalam hidup ini.

'Rasa hidup' itu yang pelbagai. Dan memang begitu.

Ada yang manis dan kadang kala terlalu manis.
Ada yang pahit dan kadangkala terlalu pahit.
Ada yang kelat dan kadangkala terlalu kelat.
Ada yang masam dan kadangkala terlalu masam.
Ada yang payau dan kadangkala terlalu payau.

Dindaku,

Antara yang manis dan terlalu manis, pahit dan terlalu pahit, kelat dan terlalu kelat, masam dan terlalu masam, payau dan terlalu payau serta pelbagai rasa lagi itu, kemamlah ia semampumu, selama mana jua pun. Dan jangan lupa, pejamlah matamu lama-lama sambil tidak putus-putus bermohon kekuatan dariNya. Agar diberi kekuatan untuk kau kemam segala rasa yang sedang ditakdirkan untuk mu.

Moga rasa yang manis dan terlalu manis terus kekal tanpa perlu engkau mengemamnya terlalu lama. Telanlah terus tanpa menunggu manisnya hilang.

Dan semoga segala rasa yang engkau 'tidak suka' itu akan hilang jua walau berapa lama pun masa yang engkau gunaka untuk 'mengemamkannya', supaya selepas itu engkau mampu menelannya dengan penuh sabar dan redha.

Dindaku,

Hidup ini tidak pernah mudah. Dan kanda pun sama-sama sedang bertatih mengemam segala rasa yang tidak kanda sukai. Tapi ingatlah, kadangkala Allah datangkan segala macam itu untuk membawa kita pulang kepadaNya. Bukankah kita manusia yang bersifat nasiya.

Mungkin banyak benda yang kita 'tidak inginkan', tapi Allah takdirkan itulah sepatutnya untuk kita buat masa ini.

Dindaku,

Bukan mudah untuk menerima kenyataan ini. Kanda tuliskan untuk memujuk hati sendiri dan tentunya untuk dinda juga. Dan moga dengan itu Allah berikan kekuatan untuk kita sama-sama melaluinya.

Dindaku,
Sebagai penutup sms pagi ini...apa kata selepas ini boleh tak kita sama-sama berhenti bertanya..kenapa...kenapa...dan kenapa..tetapi marilah sama-sama teruskan beramal. Lakukan yang wajib, tambahi dengan segala yang sunat.

Yang wajib itu modal dan yang sunat itu keuntungannya. Insyaallah.

Maaf, kanda bukanlah orang yang paling layak untuk berkata-kata. Namun sama-samalah kita terus bermujahadah.

Jika langit akan runtuh, mana mungkin kita sebatang jari ini mampu untuk menahannya.

Maafkan kanda, dindaku.

3 comments:

AhLIAkhairi said...

TERIMA KASIH SEGALA-GALANYA...KALAU KAU MENJADI AKU, AKU YAKIN KAU AKAN MENGERTI..

Ibnnordin said...

menulis untuk memujuk hati sendiri

AhLIAkhairi said...

DOAKANLAH UNTUKKU SELAGI NYAWA DIKANDUNG BADAN

Share/Bookmark