Tuesday, October 29, 2013

Tazkirah Pagi Selasa

Dua tiga malam yang lepas, saya berkesempatan untuk mendengar kuliah maghrib di sebuah masjid di pekan Changloon.

Dan pag ini, saya ingin berkongsi satu perkara.

Satu kata-kata yang kurang lebihnya berbunyi begini 'Manusia menderita bukan kerana sesuatu yang ditakdirnya kepadanya, tetapi manusia menderita kerana tidak dapat menerima takdir yang pada perkiraannya tidak sesuai dengan kehendaknya' 

Lagi ditambah dengan ungkapan sepatutnya-sepatutnya dan kalau-kalau. Menambah derita manusia atas takdir yang terjadi itu.

Saya bersetuju dengan kata-kata di atas.

Namun menjadi segalanya reda itu bukanlah sesuatu yang mudah. 

Mencari makan reda memerlukan latihan dan mujahadah yang bukan sedikit. 

Marilah sama-sama kita bertatih mencarinya. Moga dipermudahkan oleh EmpunyaNya.

Friday, October 25, 2013

Pantun Hari Ini

Pagi Sabtu ke Pekan Kodiang
Singgah dipasar membeli baulu
Senyum gelak tampak girang
Hati menangis siapa yang tahu.

Thursday, October 24, 2013

Daging Tumis Terengganu Ala Jak Din

Gambar di atas adalah antara menu kegemaran saya zaman kanak-kanak dan remaja dulu. Kalau tak silap arwah mak selalu masak macam ini.(selalu maksudnya bila 'taing' ada daginglah)
Yang ni saya masak pagi tadi, sebagai bekal pergi ke pejabat hari ini. Sebabnya, malas nak keluar cari makan tengahari. 

Masa bujang-bujang dulu, inilah antara lauk yang suka saya masak. Lagi best kalau guna tulang rusuk lembu. Sekilo tulang rusuk lembu, kira sekali hadap jer.

Menu di atas pada saya ringkas dan kena dengan selera saya. Dan kena juga dengan selera anak-anak. Tapi kalau untuk makan bersama anak-anak saya kurangkan cili gilingnya. Versi hari ni agak pedas sikit pasal untuk selera sendiri.Pasal tu warnanya nampak merah semacam jer. Biasalah hari Khamis, kena bagi garang sikit yer.

Tapi yang ni saya ubah stail sikit. Masih lagi saya namakan daging tumis tapi versi atau ala Jak Din(sayalah tu).

Cara masak.

1. Mula-mula rebuskan daging yang telah dihiris dan dibasuh bersih menggunakan kuali(ada sebab). Kandungan air bergantung kepada bahan rebusan. Kalau daging sahaja tidak perlulah air terlalu banyak. Kalau direbus bersama tulang, perlukan air yang lebih sedikit.Tambahkan sedikit halia dan asam gelugur. Orang tua-tua kata kalau nak bagi mudah empuk daging yang direbus, masukkan sudu besi dalam bekas rebusan tersebut. Saya pun pernah cuba, tanpa pernah bertanya apakah rasionalnya.

2. Apabila air sudah tinggal satu pertiga. Masukkan minyak zaiton atau minyak masak dalam jumlah yang munasabah. 

3. Masukkan garam dan gula secukup rasa. Tapi jangan lupa kuahnya akan dimasak sehingga kering yang sedikit basah. Jadi jumlah garamnya mesti bersesuaian dengan masa keringnya.

3. Apabila air sudah tinggal satu perempat, masukkan cili giling(orang ganung panggil cili bor) mengikut selera kepedasan anda. Biarkan ia mendidih sehingga memasakkan cili giling tersebut.

4. Biarkan kuahnya mendidih sehingga hampir kering  barulah dimasuk bawang putih, bawang merah dan bawang besar(jika mahu). 

5. Selepas satu minit, padamkan api dan siap untuk dihidangkan.

*Jika untuk diratah sahaja, buh sikit garam puh jadilah yer. Jika ingin makan bersama nasi bagilah masin sikit. Yang kurang garam, sesuai juga dimakan dengan nasi tetapi yang masin tiak sesuai untuk diratah.

Sebelum Jam 8

Ya Allah.

Permudahkan segala urusan hidupku hari ini. Sama ada ia berkaitan dengan hubungan ku dengan Mu atau hubunganku dengan  sesama manusia dan juga makhluk-makhluk yang lain. 

Ya Allah.

Permudahkan segala urusan kerja-kerjaku hari ini. Jadikan segala kerja buatku semuanya mempunyai nilai ibadah serta diberikan ganjaran yang baik di sisiMu. Dan jadikanlah rezeki yang diperolehi darinya adalah rezeki-rezeki yang halal lagi baik. 

Ya Allah.

Buangkanlah segala sifat Mazmumah tercela yang ada ada pada diriku dan Engkau gantikanlah dengan segala sifat Mahmudah yang terpuji.

Mudah-mudahan.

Wednesday, October 2, 2013

Sabarlah Sesaat..Diamlah Buat Seketika

Sehingga kini, saya masih percaya bahawa kesabaran sesaat boleh menyelamatkan banyak perkara. Sudah acapkali saya alami, dari dulu hingga sekarang.

Sehari dua ini adalah beberapa perkara yang boleh menyebabkan saya melaharkan kemarahan bagi melempiaskan kemarahan tersebut. Hati yang  membara.

Hanya satu yang boleh dikongsi. 
 
Sungguh, saya amat-amat bersyukur kepada Allah SWT  kerana memberikan peluang kepada saya untuk sabar sesaat. Kerananya saya tidak jadi melaharkan kemarahan yang akan merosakkan diri sendiri itu. Dan mungkin juga merosakkan orang lain.

Ketika saya boleh memilih untuk mencarut, maki hamun dan segala macam bentuk lempias kemarahan lagi, Allah memberikan kekuatan untuk sabar sesaat. Sabar itu pada kali pertama. Itu antara pesan Nabi Junjungan. 

Cara Allah menyusun kadangkala sungguh halus. Dan kita hanya tersedar setelah tahap kepanasan darah kita turun semula. 

Saya tidak dapat bayangkan apakah kata-kata yang akan saya 'bubuh' kalaulah panggilan telefon saya tadi dijawab oleh orang yang ditelefon itu. Saya sedar saya sedang marah. Cuma saya terlupa sehingga menelefon orang tersebut ketika hati saya sedang panas. Kemarahan selalunya menyebabkan orang sedang mengalaminya menjadi tidak waras sepanjang kemarahan itu.

Namun Allah yang menyusun dengan cara yang cukup munasabah. Panggilan telefon tersebut tidak dijawab.

Setelah sembang sepatah dua dengan sahabat yang agak 'cool', barulah saya tersedar bahawa pagi ini Allah telah menyelamatkan saya dari terus terbakar. 

Caranya mudah sahaja.

Panggilan telefon saya tidak dijawab.
Share/Bookmark