Friday, April 18, 2014

Mulakan Yang Mudah-Mudah Hari Ini

Menulis peringatan untuk diri dan sahabat-sahabat yang dikasihi.

Mulakan dengan  yang mudah-mudah bermula hari ini untuk akhirat kita.

1. Mulakan solat witir walaupun satu rakaat sama ada selepas solat isyak atau sebelum subuh.
2. Mulakan solat sunat Dhuha walaupun dua rakaat sekali sebulan, dua kali sebulan, tiga kali sebulan dan seterus menjadi amalan harian. Setelah ada kekuatan, tambahkan pula jumlah rakaatnya. Jika belum hafal doa solat dhuha, boleh lekatkan  kat dinding atau guna buka atau simpan dalam telefon serta macam-macam cara lagi.

3. Mula biasakan diri bersedekah setiap hari serendah 10 sen tetapi istiqamah.

4. Mula beristighfar setiap hari walaupun serendah bilangan satu kemudian setiap hari berikutnya ditambahi lagi  sehingga menjadi istiqamah dengan angka seratus.

5. Mula pastikan bahawa langkah masuk ke tandas menggunakan kaki kiri dan keluar menggunakan kaki kanan.

6. Mula pastikan bahawa langkah anda masuk ke masjid atau surau menggunakan kaki kanan dan keluar menggunakan kaki kiri.

7. Mulakan berdoa sebelum  masuk dan keluar tandas.

8. Mulakan memberi salam apabila memasuki rumah.

9. Mulakan amalan puasa sunat pada setiap Isnin dan Khamis. Sebagai permulaan boleh mulakan dua hari dalam sebulan dahulu, kemudian 4, 6 dan 8 hari.

10. Mula semua perkara yang baik dengan bacaan Bismillah walaupun sekecil perkara.

Semua yang disenaraikan di atas Insya Allah adalah amalan mampu milik buat kita semua. Perkara-perkara 'kecil' yang sering kita lupa. Semoga kita semua diberikan kekuatan oleh Allah SWT melaksanakan apa yang kita cakap dan tuliskan. Usahakan sehingga semua itu menjadi rutin yang sebati.

Thursday, March 6, 2014

Pesan Seorang GURU

GURU itu pernah berpesan
Tidak ada dosa kecil kalau ia dikerjakan berterusan. Dan tidak ada dosa besar, kalau setiap hari disucikan dengan istighfar.
Jangan lihat kecil besarnya dosa, tapi lihat kepada siapa engkau kerjakan. Kalau kamu mendapat nikmat, jangan juga lihat kecil besarnya nikmat itu, tapi lihat siapa yang memberikan nikmat itu.

Wednesday, February 19, 2014

10000-Sama Tapi Tidak Serupa

"I fear not the man who was practised 10,000 kicks once, but i fear the man who was practised one kick 10,000 times." Bruce Lee

Friday, February 14, 2014

Februari Ini

Disebalik segala macam perkara yang berlaku diseputar hidup ini. Setidaknya dua perkara ini boleh saya raikan pada Februari ini. 

8 Februari pada tahun ini merupakan hari ulangtahun perkahwinan kami yang ke 9. Mudah-mudahan perjalanan dulu, kini dan akan datang terus dirahmatiNya. Antara manis, masam, pahit, kelat dan segala macam rasa yang ada, saya masih dan sedang belajar menjadi suami dan Abi yang baik kepada isteri serta anak-anak mengikut acuan yang dikehendaki Tuhan. RahmatNya sentiasa saya harapkan, dalam membawa diri sendiri, isteri dan anak-anak mencari bahagia dunia dan akhirat.

10 Februari pula adalah hari ulangtahun kelahiran ke 3 anak perempuan saya yang ini :-
Dan InsyaAllah, hujung Mac ini lahirlah seorang lagi umat Nabi Muhammad SAW dalam keluarga kami. Semoga semuanya berjalan lancar. Doakan yang terbaik untuk dunia dan akhirat kami. Amin.

Tuesday, October 29, 2013

Tazkirah Pagi Selasa

Dua tiga malam yang lepas, saya berkesempatan untuk mendengar kuliah maghrib di sebuah masjid di pekan Changloon.

Dan pag ini, saya ingin berkongsi satu perkara.

Satu kata-kata yang kurang lebihnya berbunyi begini 'Manusia menderita bukan kerana sesuatu yang ditakdirnya kepadanya, tetapi manusia menderita kerana tidak dapat menerima takdir yang pada perkiraannya tidak sesuai dengan kehendaknya' 

Lagi ditambah dengan ungkapan sepatutnya-sepatutnya dan kalau-kalau. Menambah derita manusia atas takdir yang terjadi itu.

Saya bersetuju dengan kata-kata di atas.

Namun menjadi segalanya reda itu bukanlah sesuatu yang mudah. 

Mencari makan reda memerlukan latihan dan mujahadah yang bukan sedikit. 

Marilah sama-sama kita bertatih mencarinya. Moga dipermudahkan oleh EmpunyaNya.

Friday, October 25, 2013

Pantun Hari Ini

Pagi Sabtu ke Pekan Kodiang
Singgah dipasar membeli baulu
Senyum gelak tampak girang
Hati menangis siapa yang tahu.

Thursday, October 24, 2013

Daging Tumis Terengganu Ala Jak Din

Gambar di atas adalah antara menu kegemaran saya zaman kanak-kanak dan remaja dulu. Kalau tak silap arwah mak selalu masak macam ini.(selalu maksudnya bila 'taing' ada daginglah)
Yang ni saya masak pagi tadi, sebagai bekal pergi ke pejabat hari ini. Sebabnya, malas nak keluar cari makan tengahari. 

Masa bujang-bujang dulu, inilah antara lauk yang suka saya masak. Lagi best kalau guna tulang rusuk lembu. Sekilo tulang rusuk lembu, kira sekali hadap jer.

Menu di atas pada saya ringkas dan kena dengan selera saya. Dan kena juga dengan selera anak-anak. Tapi kalau untuk makan bersama anak-anak saya kurangkan cili gilingnya. Versi hari ni agak pedas sikit pasal untuk selera sendiri.Pasal tu warnanya nampak merah semacam jer. Biasalah hari Khamis, kena bagi garang sikit yer.

Tapi yang ni saya ubah stail sikit. Masih lagi saya namakan daging tumis tapi versi atau ala Jak Din(sayalah tu).

Cara masak.

1. Mula-mula rebuskan daging yang telah dihiris dan dibasuh bersih menggunakan kuali(ada sebab). Kandungan air bergantung kepada bahan rebusan. Kalau daging sahaja tidak perlulah air terlalu banyak. Kalau direbus bersama tulang, perlukan air yang lebih sedikit.Tambahkan sedikit halia dan asam gelugur. Orang tua-tua kata kalau nak bagi mudah empuk daging yang direbus, masukkan sudu besi dalam bekas rebusan tersebut. Saya pun pernah cuba, tanpa pernah bertanya apakah rasionalnya.

2. Apabila air sudah tinggal satu pertiga. Masukkan minyak zaiton atau minyak masak dalam jumlah yang munasabah. 

3. Masukkan garam dan gula secukup rasa. Tapi jangan lupa kuahnya akan dimasak sehingga kering yang sedikit basah. Jadi jumlah garamnya mesti bersesuaian dengan masa keringnya.

3. Apabila air sudah tinggal satu perempat, masukkan cili giling(orang ganung panggil cili bor) mengikut selera kepedasan anda. Biarkan ia mendidih sehingga memasakkan cili giling tersebut.

4. Biarkan kuahnya mendidih sehingga hampir kering  barulah dimasuk bawang putih, bawang merah dan bawang besar(jika mahu). 

5. Selepas satu minit, padamkan api dan siap untuk dihidangkan.

*Jika untuk diratah sahaja, buh sikit garam puh jadilah yer. Jika ingin makan bersama nasi bagilah masin sikit. Yang kurang garam, sesuai juga dimakan dengan nasi tetapi yang masin tiak sesuai untuk diratah.

Sebelum Jam 8

Ya Allah.

Permudahkan segala urusan hidupku hari ini. Sama ada ia berkaitan dengan hubungan ku dengan Mu atau hubunganku dengan  sesama manusia dan juga makhluk-makhluk yang lain. 

Ya Allah.

Permudahkan segala urusan kerja-kerjaku hari ini. Jadikan segala kerja buatku semuanya mempunyai nilai ibadah serta diberikan ganjaran yang baik di sisiMu. Dan jadikanlah rezeki yang diperolehi darinya adalah rezeki-rezeki yang halal lagi baik. 

Ya Allah.

Buangkanlah segala sifat Mazmumah tercela yang ada ada pada diriku dan Engkau gantikanlah dengan segala sifat Mahmudah yang terpuji.

Mudah-mudahan.
Share/Bookmark