Friday, July 1, 2011

Madah Yang Dibuktikan, Bukan Hanya Manis Di Bibir







Al-Fawaid-Ibnu Qayyim berkata dan membuktikannya :
Sesungguhnya perjalanan seorang daie itu sangat panjang dan melelahkan. Ketika itu orang lalai akan hairan melihat daie menyengsarakan diri dalam kelelahan dan bertanya:

"sampai bila kau akan melelahkan diri?".

Dijawab daie dengan pasti,

 "sebenarnya aku mengharapkan pengistirehatan (syurga)"

As Syahid Syed Qutb berkata dan membuktikannya :
"Telunjuk yang bersyahadah setiap kali bersolat bahawa Tiada Ilah yang disembah dengan sesungguhnya melainkan Allah dan Muhamad Rasulullah, tidak akan aku menulis satu perkataan yang hina. Jika aku dipenjara kerana benar aku redha. Jika aku dipenjara secara batil, aku tidak akan menuntut rahmat daripada kebatilan"

Abdul Qadir Audah berkata dan membuktikannya :
"Jika aku dipenjarakan kerana perjuangan suci ini, aku boleh beruzlah.

Jika aku dibuang daerah, aku boleh melancong percuma.

Jika aku dibunuh kerana perjuangan yang benar ini maka aku dapat bertemu Tuhanku sebagai seorang syuhada'.

Imam As-Syahid Hassan Al Banna berkata dan membuktikannya :
"Andai Islam seperti sebuah bangunan usang yang hampir roboh, maka akan ku berjalan ke seluruh dunia mencari jiwa-jiwa muda.

Aku tidak ingin mengutip dengan ramai bilangan mereka, tapi aku inginkan hati-hati yang ikhlas untuk membantuku dan bersama membina kembali bangunan usang itu menjadi sebuah bangunan yang tersergam indah.

No comments:

Share/Bookmark