Friday, December 23, 2011

2011-Tahun Merudum Emosi?







Tahun 2011.
Tahun emosi saya merudum walaupun 'bukan amat'.  Tenggelam timbul, tapi yang banyaknya adalah tenggelam yang saya sendiri pun tidak pasti sebabnya. Tapi itulah antara ujian dari Allah untuk saya.

Hambanya.

Jika boleh saya ungkapkan begitu.

Kayu ukur saya mungkin tidak tepat sepenuhnya tapi ada asas untuk saya mempercayainya.

Untuk kali ini, kayu ukur saya adalah berdasarkan jumlah 'entry' di blog-blog saya. Kerana antara minat saya adalah menulis apa-apa sahaja di blog, dan saya selalunya akan mampu menulis apabila emosi saya agak stabil dan terkawal. Kerana menulis walau se'simple' mana pun memerlukan 'hati' untuk 'melancarkan perjalanan'.

Blog pokok-kayu misalnya.

'Entry' 2008, 16.
'Entry' 2009, 148.
'Entry' 2010, 266.
'Entry' 2011, termasuk 'entry' kali ini jumlahnya hanyalah 131.

Abaikan 'entry' 2008, tahun mula berkenalan dengan blog.

Selepas tahun 2008, barangkali itulah 'KPI' mudah untuk saya menilai tahap emosi saya.

Emosi bulanan pula boleh dilihat kepada jumlah 'entry' bulanan dan begitulah seterusnya.

Saya sendiri pun kadangnya keliru.

Kadang-kadang menulis boleh merawat emosi, dan ketika lain, menulis pula memerlukan emosi.

HARAPAN 40
Kata orang, ketidakseimbangan emosi ada kaitan dengan ketidakseimbangan hormon. Dan 'masalah' ini dikatakan biasa dialami oleh kebanyakan orang menjelang umur 40.

Dari tinjauan rambang yang saya buat, ada yang mengakui bahawa ada perubahan dari segi emosi apabila memasuki gerbang 40-an. Emosi yang lebih baik untuk hidup yang lebih sihat.  

Saya sendiri pun tidak pasti akan kebenarannya.

Namun....

Jika telah ditentukan untuk saya, saya menanti dengan sabar dalam tempoh 9 hari lagi menjelang 1 Januari 2012 yang menjadikan umur saya mencapai 40 dari jumlah tahunnya, walaupun dari segi bulannya, pada 4 Julai 2012.

Moga kebaikan-kebaikan mengiringi peningkatan usia tersebut dan segala tanggungjawabnya.

Oh, Tuhan.

Ku serahkan segalanya padaMU Ya Allah.

Janganlah engkau serahkan diri kami untuk kami yang menguruskannnya walaupun sekelip mata, nescaya kami tidak mampu melakukan, dan janganlah engkau serahkan kepada orang lain untuk menguruskannya, nescaya mereka akan mensia-siakanya.

Moga ada pahala atas segala ujian Allah.

Berilah berita gembira kepada orang-orang yang sabar.

Ahhh, letihnya saya untuk menghabiskan 'entry' seringkas ini.

Seadanya, separuh hati.

No comments:

Share/Bookmark