Monday, August 30, 2010

Puasa ; Apa Yang Berbeza?

Menginsafi maksud hadis di bawah ;  

707. Abu Hurairah r.a. berkata: Rasulullah saw. bersabda: Allah Ta’ala berfirman: Semua amal perbuatan anak Adam untuknya, kecuali puasa, maka itu untuk-Ku dan Aku sendiri yang akan membalasnya, dan puasa itu sebagai perisai, maka pada hari puasa seorang tidak boleh berkata keji juga tidak boleh ribut, marah-marah, maka jika ada orang memakinya atau mengajak berkelahi maka hendaknya menjawab: Aku sedang puasa, demi Allah yang jiwa Muhammad ada di tangan-Nya, bau mulut orang yang puasa lebih sedap (harum) di sisi Allah dari bau misik (kasturi). Bagi orang yang puasa dua kegembiraan, jika berbuka bergembira, dan jika bertemu dengan Tuhan dia akan bergembira karena puasanya. (Bukhari, Muslim).(SUMBER)

PUASA ; APA YANG BERBEZA?
1. Rasulullah saw. bersabda: Allah Ta’ala berfirman: Semua amal perbuatan anak Adam untuknya, kecuali puasa, maka itu untuk-Ku dan Aku sendiri yang akan membalasnya...............

Ganjarannya tanpa batasan.
Berbeza seorang dengan seseorang.
Bergantung kepada keikhlasan dan "lain-lainnya" eksesori serta nilai tambahnya berpuasa kerana Allah SWT.
"Jumlah"nya bergantung kepada "budi bicara" serta rahmat Allah SWT jua.

KENAPA BEGITU AGAKNYA?

Ibadah puasa memerlukan pengorbanan yang paling berat dari seseorang manusia untuk meninggalkan perkara-perkara yang dihalalkan serta diharuskan pada bulan-bulan yang lain. Meninggalkan sesuatu hanya sanya kerana itu perintah Allah SWT. Lambang ketaatan dan kepatuhan yang tiada tolok bandingnya. Sedangkan perkara-perkara tersebut adalah keperluan hidup manusia. Tetapi kerana itu perintah Allah SWT, keperluan-keperluan tersebut sanggup ditinggalkan sementara.

Ibadah puasa menuntut kejujuran yang maksima di kala seseorang itu mampu untuk mengkhianatinya di belakang tabir.  Di tempat gelap dan tersembunyi serta terselindung dari pandangan mata manusia. Di kala itu, orang-orang yang berpuasa memilih untuk bersikap jujur kepada TuhanNya. Sama ada di tempat terang atau pun di tempat yang tersembunyi. Hanya kerana Allah SWT.

Ibadah puasa menuntut kesabaran. Bersifat amanah sama ada di tempat terang atau pun tersembunyi. Hanya kerana Allah. Lapar dan dahaga. Letih dan Penat. Semuanya bercantum dalam satu jasad. Tetapi semua itu tidaklah menjadikan orang-orang yang berpuasa sebagai pengkhianat amanah dan tidaklah pula melunturkan kesabaran jasadnya.  

Ibadah puasa menuntut kesetiaan hamba kepada TuhanNya di kala ia "mampu" untuk mengkhianatinya. Kalau dia mahu, dia boleh memilih untuk makan dan minum di bilik peribadinya. Makan dan minum di rumah peribadinya. Menadah mulut ketika mandinya. Sambil mandi, sambil minum airnya. Tetapi dia juga tidak memilih untuk berbuat demikian.  

Semua kerana Allah SWT.

Dan segala hikmah lain yang tidak semuanya mampu dirungkai oleh keterbasan akal manusia.

Razak Nordin berpesan ; Keampunan dipohon dari Allah SWT seandainya ada kekhilafan.

No comments:

Share/Bookmark