Tuesday, January 8, 2013

Inilah Sebahagian Harganya

Alhamdulillah.

Hasrat isteri untuk mempunyai rumah sendiri akhirnya tertunai juga dengan izin Allah SWT. Saya seadanya, hanya ingin menumpang teduh selama hayat dikandung badan.

Saya berasal dari Terengganu. Isteri pula berasal dari Perak. Tetapi dengan ketentuan Allah SWT, kami memilih Changlun, Kedah untuk menetap buat masa ini. Entahlah ke depan-depan nanti, terserahlah kepada Allah SWT untuk menyusun apa yang baik untuk kami sekeluarga.

Namun dalam kesyukuran dengan rezeki itu, ada sedikit rasa resah bila bicara soal keselamatan.

Saya orang kampung yang lahir dan besar dalam rumah kampung yang jarang berkunci kecuali hanya pada waktu malam. Itu pun bila tiba masa untuk tidur, barulah benar-benar dikunci. Batang penyapu yang diselit pada dawai yang dibulatkan. Itulah kuncinya.  Kalau siang hari, pagi sampai maghriblah tidak berkunci. Tidak ada apa yang perlu dirisaukan.

Semasa bekerja di Sabah pun, buat pertama kalinya saya tinggal di Indah Court Likas yang mempunyai pengawal keselamatan. Bertugas 24 jam sehari. Kira-kira, semuanya memenuhi ciri-ciri keselamatan mengikut piawaian manusia walaupun kasut kerja saya yang tertinggal di luar pintu pernah 'disapu' oleh entah siapa-siapa.

Ini bukan bermaksud saya ingin menafikan campur tangan Allah SWT dalam segala urusan hidup manusia.

Namun soal keselamatan sering menimbulkan resah dalam hati ramai orang. Tambah lagi dengan pelbagai cerita yang diceritakan. Belum lagi berita yang sengaja dibaca dan yang tidak sengaja dibaca. Entahlah hati perut orang lain, tapi hati perut saya selalu resah dan gelisah tentang perkara ini.  

Perkara pertama yang selalu ditakut-takutkan ialah tentang grill. 'Pagar' semua tingkap yang ada. 'Sliding'nya, dan juga tingkap-tingkap lainnya juga.

Cerita sana, cerita sini tentang 'kesan' baik dan 'kesan' buruk memasang atau tidak memasang 'grill' menambah gusar di dada.

Cerita-cerita menakutkan itu bukan sahaja 'ditambahnilai' oleh 'pembuat-pembuat grill' tetapi juga daripada sahabat-sahabat yang telah memiliki rumah sendiri.

Dalam bahasa kampungnya, sebelum 'grill' dipasang, semuanya tak jadi kerja. Ada cerita tentang wayar tembaga yang dicuri dan macam-macam cerita lagi.

Sehinggakan penutup terowong air yang ada di tepi-tepi rumah pun tidak berani dipasang lagi kerana takut hilang. Bila duduk, baru pasang. Itu pesan wakil pemaju.

Dalam diam, kecut perut juga mendengar dan membayangkannya.

Mahu tidak mahu, itulah perkara pertama yang perlu diberi perhatian.

Ini bukan hanya cerita pasal duit yang terpaksa dihabiskan untuk hidup lebih selamat itu.

Inti ceritanya.

Tentang betapa 'selamatnya' dunia yang kita diami sekarang ini!!!!!!

Ketika inilah...nun jauh dihujung renungan senja....lambaian desa seperti memanggil-manggil.... 

No comments:

Share/Bookmark