Saturday, July 10, 2010

Ralat-Hadrat Al Qudsi

"Khutbah sani ambik kat mana yer atau buat sendiri", itulah pertanyaan pertama daripada salah seorang jemaah Jumaat yang saya "terima" sebaik sahaja selepas berdoa solat Jumaat tengahari semalam.

"Entah, saya tak pasti pulok. Selalunya ambik khutbah JAKIM atau Jabatan Agama Islam Perlislah. Tapi khutbah sani, saya tak pastilah", sejujurnya saya menjawab.

Kemudian menambah,

 "Kenapa", saya bertanya untuk mendapat kepastian kepada persoalan sebenarnya.

"Setahu ana, macam ada kesilapan fakta. Kalau berdasarkan isi khutbah tadi, seolah-olah Nabi Muhammad s.a.w. berjumpa Allah s.w.t. di Sidratul Muntaha. Kalau ikut apa yang ana belajar dan tahu, sebenarnya Nabi Muhammad s.a.w. bertemu Allah s.w.t. di Hadrat Al Qudsi bukan di Sidratul Muntaha. Bukan apa, cuma takut budak-budak yang prihatin dengan khutbah tadi akan berpegang pada fakta yang salah je", kata ahli jemaah tersebut cuba menjelaskan maksud pertanyaan itu.

"Ustaz ingat tak", tanyanya untuk kepastian.

"Saya pun tak pastilah, saya tak teliti sangat" ringkas saya menjawab.

Sebetulnya saya memang bukanlah seorang manusia yang teliti dan terlalu ambil kisah sangat dengan fakta-fakta atau isi-isi yang terlalu "kecil".

Dan apabila khutbah tengahari semalam bercerita tentang Isra Miraj (الإسراء والمعراج), saya lebih suka memerhatikan pengajaran-pengajarannya untuk dijadikan sebagai panduan dan iktibar daripada meneliti dan memerhati fakta-fakta yang kecil dari isi-isi khutbah tersebut. Mungkin itu antara kelemahan-kelemahan saya.

Dan pada saya sikap teliti seperti itu pun bukan satu kesalahan, cuma saya tidak mampu menjadi seteliti itu barangkali.

Dan pertanyaan semalam itu memaksa saya untuk menjadi manusia teliti barang seketika. Paling tidak pun tentang isu di atas.

Dan kebetulan pula dua tiga hari lepas saya ada "melihat-lihat" sekali imbas beberapa artikel tentang peristiwa Isra Miraj (الإسراء والمعراج), dan seperti biasa saya tidak prihatin sangat tentang istilah-istilah seperti itu.

Kerana persoalan itu.
Saya meneliti balik artikel tersebut di bawah tajuk Israk dan Mikraj dan saya telah menjumpai "sub topik" :-
MENEMUI ALLAH RABUL JALIL
 "Kemudian Rasullullah s.a.w. diangkat ke Hadrat Al Qudsi. Di sini Rasulullah s.a.w. dapat melihat ALLAH dengan tiada apa-apa perantaraan pun, iaitu dengan matanya sendiri. Tiada seorang pun dari para Nabi ataupun Mursalin melihat ALLAH sebelum ini. Sebaik sahaja Rasulullah s.a.w. melihat ALLAH, baginda terus sujud menyembah-NYA"

Mungkin betullah tanggapan ahli jemaah tersebut. Dan khatib pun sebenarnya telah dimaklumkan tentang perkara ini. Untuk sama-sama dibuat semakan semula.

Sekadar sedikit perkongsian.
Mudah-mudahan ada manfaatnya walaupun sedikit. Ameen.

Razak Nordin berpesan ; Sebarang komen dan pandangan amat dialu-alukan. Ingat mengingati atas perkara kebaikan. Allahu'lam.

1 comment:

adanz said...

kebetulan hok tu dia tahu... hok lain? khatib pun manusia biasa... kadang2 bacaan tanpa kajian semula....

Share/Bookmark