Tuesday, July 6, 2010

Terkadang Itu

Sungguh.
Terkadang itu terasa benar "penat dan letih"nya.

Penat dan letihnya untuk berbicara, bercakap,berhujah, berdiskusi atau sekadar sembang biasa.
Penat dan letihnya untuk berfikir-fikir walaupun sekecil perkara cuma atau sebesar-besar perkara juga.
Penat dan letihnya untuk membaca "cerita-cerita" yang banyak menyakitkan hati dan juga jiwa. 

Dan pelbagai kepenatan dan keletihan lagi. Yang berjalan dan beriring bersama perjalanan kehidupan.
Ada yang mampu disenaraikan.
Dan ada yang tidak mampu disenaraikan.

Terkadang itu seronok juga mungkin.
Bercakap seadanya.
Berfikir seadanya.
Membaca hanya apa yang patut dan perlu.
Juga seadanya.
Semuanya seadanya.

Entahlah.
Masih adakah damainya hidup di dunia penuh keserabutan ini?

Razak Nordin berpesan ; Letihnya. Penatnya.

No comments:

Share/Bookmark