Sunday, February 14, 2010

Catatan Perjalanan-Sabtu 13 Februari 2010

Alhamdulillah.

Perjalanan kami dari Ulu Pauh atau lebih tepat Politeknik Tuanku Syed Sirajuddin, Arau, Perlis ke Taman Lela Satu, Kamunting, Taiping sebelum tengahari semalam berjalan lancar tentunya dengan rahmat Ilahi jua.

Menyelusuri sebahagian lebuhraya Changlun-Kuala Perlis dari Ulu Pauh ke Pekan Changlun, Innova SAA 6381 C mengubah haluan ke laluan yang lebih panjang dan mencabar.

Lebuhraya Utara-Selatan menuju ke Taiping.

Lebuhraya agak tenang dan separa sunyi.
Tidak banyak kenderaan.
Begitulah kebiasaannya.

Pengalaman peribadi saya sendiri.

Perjalanan dari Utara ke Selatan jarang berlaku kesesakan termasuk pada musim-musim perayaan besar kecuali ada kemalangan yang teruk di lebuhraya seperti hari raya puasa yang lalu.

Yang sesak ketika itu adalah perjalanan dari Selatan ke Utara selalunya.

Perjalanan ke Selatan hanya akan sesak selalunya apabila warga kota berasak-asak ingin pulang semula ke Kuala Lumpur selepas beraya di kampung halaman masing-masing di sebelah utara semenanjung. Ketika itu perjalanan ke Utara pula yang tidak sesesak perjalanan ke Selatan.

Mungkin itu salah satu kelebihan yang saya dapat apabila bekerja di utara semenanjung sementara kampung halaman isteri pula di Kamunting dan kampung halaman sendiri pula di Marang, Terengganu.

Memandu dengan "bertemankan" kepala yang bersimpang siur tidak "mengizinkan" saya untuk berbual panjang dengan isteri dan anak-anak dalam kereta sepanjang perjalanan itu.

Melayani perasaan sendiri untuk mencari jawapan kepada persoalan hidup yang bermacam-macam. Yang berkaitan dan juga yang "tidak berkaitan secara langsung".

Banyak yang merimaskan dan meletihkan minda dan fikiran. Ingin mengambil sikap tidak peduli. Tidak boleh. Kerana sebagai manusia, lebih-lebih lagi sebagai seorang muslim, mahu tidak mahu saya mesti mengambil tahu dan peduli juga dengan apa yang berlaku.

Bila ambil peduli mengundang rasa geram dan sakit hati pula.

Entahlah.

Sampai di Sungai Petani(U), memasuki susurnya seketika sahaja kemudian pusing balik menuju ke selatan selepas membayar tol kerana "tidak jadi" untuk mencuba Radix Pizza.

Fuhhh.

Kepala makin "penuh".

Saya memandu seadanya. Sesekali menjeling-jeling ke belakang "meninjau" anak-anak yang sedang tidur. Wajah-wajah yang membahagiakan seorang Abi yang semakin menginjak usianya ini.

Keadaan menjadi makin sunyi. Yang terdengar hanyalah lagu-lagu dari radio yang sepatah haram pun saya tidak minat. Makin menyerabutkan kepala yang telah sedia bersimpang siur itu. Sesekali disulami dengan pertanyaan isteri yang dijawab "separuh mahu".  

Perjalanan diteruskan.

Sesampai di susur Permatang Pauh, naluri apa yang mendorong saya untuk membelok ke susur itu pun saya tidak pasti. Yang pastinya tanpa tujuan yang "besar-besar". Kalau ada pun hanyalah keinginan saya untuk merasai lagi melalui jalan kampung dan berhutan dari Kulim ke Kamunting. Itu sahaja.

"Abang nak p mana ni", tanya isteri apabila menyedari saya membelok memasuki susur Permatang Pauh.

"Entah", jawab saya ringkas.

"Kita pi makan Nasi Ayam Periuk Besar nak? Tempat yang kawan Abi bawak dulu tu", sambungnya.

"Boleh gak", jawab saya serba ringkas.

Serentak itu saya mendail nombor telefon En. Yusaini seorang kawan lama di Politeknik Tuanku Sultanah Bahiyah untuk bertanya lokasi sebenar tempat itu. Kelamaan masa berlalu menyebabkan saya sendiri pun ingat-ingat lupa. Pertama kali saya ke sana lebih 5 tahun lalu ketika kami belum lagi mempunyai anak. Orang yang bertanggungjawab membawa kami pada masa itu ialah En. Shamsul Arif dan isterinya Puan Liza. Terima kasih banyak-banyak.

Alhamdulillah.

Berpandukan pelan tanpa lukisan sampai juga kami ke destinasi yang dituju walaupun terpaksa membuat panggilan kedua kepada En. Yusaini bagi mendapat kepastian yang sepasti-pastinya.

Akhirnya sampai juga kami di sini ;

Nasi Ayam Periuk Besar Pekan Sungai Kob,Kulim, Kedah.
Ucapan selamat datang.

Contoh salah satu Nasi Ayam yang dijual di sini dengan sup-supnya sekali.

Bakal pemandu Formula Satu pun ada.

Teruja juga saya apabila duduk semeja dengan bakal pemandu Formula Satu.

Tanda nama yang agak kabur kerana "ditangkap" ketika kereta sedang bergerak.

Kesimpulannya : No Bad kata "orang putih' pada selera kami anak beranak. Tetapi kami biasa "berjumpa" dan makan Nasi Ayam yang lebih sedap dari itu. Kepada yang rasa teringin, bolehlah singgah untuk mencuba. Tidak rugi pada saya mencuba kelainan di sini.

Perjalanan diteruskan lagi.

Dari Kulim menuju ke Kamunting melalui jalan kampung dan hutan separa belantara itu.

Diringkaskan.

Tapi awas!!!!. Di kawasan tepi hutan di tengah-tengah perjalanan anda akan terjumpa makhluk-makhluk di bawah dalam jumlah yang begitu banyak juga. Saya hanya sempat merakamkan dua ekor sahaja. Yang lain sedang teruja mengejar kereta saya. Mencari makanan mungkin.

Untuk keselamatan anda dan keluarga , anda dilarang dari memberikan sebarang  makanan kepada monyet-monyet ini. Papan-papan tanda  larangan ada dipacakkan dilokasi-lokasi tertentu.

Anda boleh berhenti untuk mendapatkan "posing-posing" menarik dari monyet-monyet tersebut tetapi pastikan terlebih dahulu tingkap-tingkap kenderaan anda telah ditutup rapat. Nanti lain pula jadinya.

Monyet oh monyet.

Bahagiakah menjadi monyet? Entahlah.

Sekitar pukul 4 petang , kami selamat sampai di rumah bernombor 203, Jalan Limbat, Taman Lela Satu, Kamunting, Perak. Bumi yang "semakin panas" dari hari ke hari. Entahlah pasal apa.  Tentunya bukan kerana monyet.

Razak Nordin berpesan ; Entahlah. Kalau manusia tu, manusialah juga.

No comments:

Share/Bookmark