Thursday, May 20, 2010

Jom Pakat Baling Seorang Sebiji.

"Kita jangan merasa kecil dengan sumbangan-sumbangan yang diberikan kepada kerja-kerja Islam".


Bandingan.

"Jika hanya kita seorang sahaja yang melemparkan batu ke dalam kolam atau tasik tentunya gelombang dan geloranya hanya seketika. Mungkin(dibaca pasti) sebiji batu yang telah kita lontarkan itu akan lenyap ditelan keluasan dan kedalaman kolam tersebut. Tetapi bayangkan kalau ramai yang membalingnya. Akhirnya lambat laun kolam atau tasik yang luas dan dalam itu akan penuh dan mula terkesan dengan batu-batu yang dilemparkan itu".

Begitulah kurang lebih intipati lontaran pandangan yang diberikan oleh salah seorang sahabat dalam usrah bulanan staf politeknik malam tadi. Dengan sedikit pengubahsuaian atau olahan untuk bahasa penulisan tetapi tidak lari dari maksud asalnya.
 
Reaksi kepada muqaddimah kepada teks usrah "30 Cara Mengabdi Pada Agama".
Saya pun tidak pasti sama ada lontaran pandangan itu ada kaitan atau tidak dengan "luahan hati" saya sebelum itu dengan "tahap kepedulian" sebahagian manusia di sekeliling hidup kita semua terhadap banyak perkara yang berkaitan dengan agama dan kebajikannya. Respon awal saya dengan apa yang  dibincangkan dalam muqaddimah kepada teks usrah malam tadi. 

Maksud saya.

Nisbah yang kisah jika dibanding dengan nisbah yang tidak kisah pun. Sama ada sedikit atau banyak tidak kisahnya itu. Sekejap atau selamanya.

Jurang!!!
Pada saya jurangnya terlalu jauh.
Golongan "lantak le", ibarat kata orang Perak, masih terlalu ramai jika dibandingkan dengan manusia-manusia yang kisah dan mengambil tahu tentang agama yang dianutinya sendiri sama ada secara ikut-ikutan atau benar-benar mahu ikut. Dan insyaallah, pasal kepedulian itu saya akan cuba kongsikan dalam tulisan yang lain pula.  

Saya sokong!!!!

Dan saya menyokong dan bersetuju dengan pandangan tersebut. Dengan sesungguhnya. Dengan sepenuh dan rela hatinya.

Pilihlah.
Yang berkereta datang memandu.
Yang bermotor datang "berempit".
Yang kuat datang berlari.
Yang "kurang kuat" datang berjalan.
Yang pening datang berpapah.
Yang buta datang berpimpin.
Yang kecil datang berdukung.
Yang tua datang bergalas. 
Yang sakit lutut datang bertongkat.
Yang tidak mampu berjalan datang merangkak.
Yang tidak mampu merangkak datang berusung.
Yang patah sayapnya, bertongkatlah dengan paruh.

Apa yang penting.
Jomlah Pakat Baling Seorang Sebiji.

Lama-lama penuhlah kolam atau tasik itu, Insyaallah.

Razak Nordin berpesan ; Bersedia!!! Ke garisannnnnn..Pummmmmm.
Yang pantas meluru gagah ke garisan, yang perlahan sedaya mungkin "mengikut angin" yang pantas itu. Insyaallah, semuanya akan sampai ke garisan penamat dengan selamat dan sejahtera. Kerana kita bukan mencari pemenang nombor wahid.

No comments:

Share/Bookmark