Saturday, April 17, 2010

Dialah Yang Menurunkan Dan Menjaganya.


Saya dan rakan-rakan "pernah secara maya" membuat kajian tentang topik di bawah ini ;


Sebab-sebab "kajian maya" tersebut dibuat adalah kerana sebab-sebab di bawah pula ;

 
Refleksi bukan maya, tapi realiti. Dan ia berlaku setiap semester. Hanya jauhari mengenal manikamnya.

Dan pagi tadi.
Saya bersama dua orang lagi rakan dijemput untuk menjadi juri pertandingan tilawah Al Quran peringkat saringan yang telah dianjurkan oleh pelajar-pelajar SUP semester 4 Sesi Januari 2010. Dan insyaallah petang esok pertandingan peringkat akhir akan diadakan di Dewan Harum Manis.

Para Juri yang "arif lagi bijaksana".

Dalam "keresahan jiwa pendidik" dengan sebab-sebab yang disebutkan di dalam "kajian maya tersebut" di atas,  barangkali apa yang ditunjukkan oleh para peserta peringkat saringan tadi bolehlah menjadi sedikit pengubat "keresahan jiwa pendidik" tersebut kalau pun tidak sepenuhnya. Walaupun masih ada kelemahan tajwid yang berlaku tetapi secara dasarnya semua peserta ada kebolehan untuk membaca ayat-ayat suci Al Quran yang telah ditetapkan.  Dengan gilapan dan asahan berterusan serta "mengadap guru" untuk belajar mendalami, Insyaallah kelemahan-kelemahan tersebut dapat diperbaiki sedikit demi sedikit. Paling tidak, untuk memahami dan dapat mempraktikkan hukum asas tajwid yang lima itu untuk "keperluan sendiri" kalau pun tidak mampu jadi pakar tajwid Al Quran.

Dan tahniah kepada semua peserta yang berani mencuba. Mungkin inilah janji Allah yang telah dirakamkan di dalam Al Quran bahawa "Dialah(Allah)  yang menurunkan Al Quran dan Dialah yang akan memeliha dan menjaganya".

Walaupun nisbahnya mungkin kecil jika dibandingkan dengan jumlah "yang ramai itu" tetapi sekurang-kurangnya masih ada yang sudi dan boleh membaca Al Quran walaupun dengan kekurangan yang ada. Mudah-mudahan kekurangan, kelemahan serta segala kesilapan yang berlaku akan diampunkan oleh Allah s.w.t. hendaknya. Apa yang penting, usaha-usaha untuk memperbaiki diri perlu diteruskan dari semasa ke semasa.  Mana tahu dan harapnya begitulah, mereka ini akan menjadi penyambung warisan ketika "ramai orang malu-malu" untuk membaca Al Quran kerana ketidakmampuan membacanya. 

Dan sebagai tanda penghargaan saya untuk semua peserta, saya abadikan gambar-gambar mereka di bawah ini ;   
Peserta 1 berbaju kuning.

Peserta ke 2

Peserta ke 3
Peserta ke 4

Peserta ke 5

Peserta ke 6

Peserta ke 7

Peserta ke 8

Peserta ke 9

Peserta ke 10

Peserta ke 11

Peserta ke 12 dan terakhir.

Dan 4 qari dan 4 qariah telah terpilih  untuk bertanding pada peringkat akhir yang akan diadakan pada petang esok di Dewan Harum Manis. Jumpa di sana petang esok, Insyaallah. 

Dua dalam satu.
Mencari "pemenang" pertandingan dan lebih penting memupuk nilai-nilai menyintai Al Quran dengan cara mempelajari, membacanya dengan bertajwid serta memahami isi kandungannya untuk panduan hidup.
  
"Peserta dan penonton" yang boleh dilihat dan yang tidak boleh dilihat.


Razak Nordin berpesan ; Kecil Tapi Besar.

1 comment:

pkksabah said...

Lebih praktikal kalau gerai-gerai dan ujian tilawah itu dibuat di perkarangan atau d Pusat Islam seperti yg pernah dibuat dahulu.

Share/Bookmark